News Ticker

Legislator Irak: Serangan Udara Israel di Baghdad adalah Deklarasi Perang

BAGHDAD – Serangan udara Israel terhadap depot amunisi di ibukota Baghdad, milik Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), adalah deklarasi perang terhadap Irak, dan Baghdad harus secara terbuka menanggapi pelanggaran kedaulatannya, anggota parlemen Irak dan seorang pejabat PMF, Ahmed Asadi, mengatakan pada hari Kamis.

“Intervensi Israel ke dalam lingkup kepentingan nasional kita adalah deklarasi perang melawan Irak, rakyatnya, kedaulatan. Diamnya agresi bukanlah posisi yang rasional … Kita harus mengambil langkah-langkah di tingkat regional dan internasional untuk melawan pelanggaran wilayah udara dan kemampuan militer kita,” kata Asadi dalam sebuah pernyataan.

BacaHashd Al-Shaabi: AS Angkut Drone Israel ke Azerbaijan untuk Serang Irak.

Dia menambahkan bahwa Irak dapat menanggapi tindakan Israel, karena “mereka menginginkan perang terbuka, dan tugas nasional kita adalah menghentikan perang ini dalam bentuk respons terbuka.”

Pernyataan itu muncul setelah ledakan menghantam depot amunisi di Baghdad pada hari Senin, menewaskan satu warga sipil dan menyebabkan puluhan lainnya terluka. Meskipun penyebab ledakan tidak diketahui, insiden tersebut telah memunculkan sejumlah teori, termasuk Israel mungkin berada di balik serangan udara itu.

Ledakan di fasilitas ini, yang dimiliki oleh Hashd Shaabi, memicu spekulasi bahwa Irak secara bertahap tersedot ke dalam ketegangan yang meningkat antara Washington dan Teheran.

Abu Mahdi Mohandes, wakil ketua PMF, mengatakan awal pekan ini, mengutip data intelijen yang bocor, bahwa Amerika Serikat telah mengizinkan empat pesawat tak berawak Israel untuk beroperasi di wilayah udara Irak dan menargetkan fasilitas milik Hashd Shaabi.

Amerika Serikat dan Israel tidak memberikan komentar resmi dalam hal ini, tetapi perdana menteri Israel mengatakan pada hari Senin “Iran tidak memiliki kekebalan, di mana pun,” dan menambahkan bahwa tindakan terhadap Teheran berlanjut di mana pun diperlukan. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: