News Ticker

Hubungan Memanas, Pakistan Berencana Tutup Sepenuhnya Wilayah Udara untuk India

Konflik Kashmir Konflik Kashmir

Arrahmahnews.com, Pakistan – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan sedang mempertimbangkan penutupan penuh wilayah udara ke India dan memblokir perdagangan India ke Afghanistan melalui Pakistan. Seorang pejabat senior pemerintah Pakistan menyampaikan hal ini.

“PM sedang mempertimbangkan penutupan penuh wilayah udara untuk India, larangan penuh tentang penggunaan rute darat Pakistan untuk perdagangan India ke Afghanistan juga disarankan dalam kabinet. rapat, formalitas hukum untuk keputusan ini sedang dipertimbangkan … #Modi yang memulai, kita akan akhiri!” tulis Menteri Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pakistan, Fawad Chaudhry Dalam sebuah postingan di Twitter pada hari Selasa (27/08).

Khan memperingatkan dalam sebuah pidato pada hari Senin bahwa masalah Kashmir dapat menyebabkan perang nuklir antara Islamabad dan New Delhi jika komunitas internasional gagal melakukan intervensi.

Baca: Ketegangan Terus Meningkat antara India-Pakistan Terkait Kashmir

Pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi membatalkan status khusus bagiannya dari Kashmir pada 5 Agustus. New Delhi mengklaim bahwa keputusan itu diperlukan untuk pengembangan ekonomi Kashmir dan itu akan membantu memerangi “terorisme.”

Segera setelah langkah itu, Pakistan mengusir duta besar India, menghentikan perdagangan bilateral, dan menangguhkan layanan transportasi lintas batas.

Pada 6 Agustus, Khan mengatakan dalam pidatonya di parlemen bahwa ia mempertimbangkan untuk membawa masalah ini ke forum dan organisasi internasional.

Baca: PM Pakistan Samakan India dengan Nazi

Dewan Keamanan PBB yang beranggotakan 15 negara mengadakan pertemuan tertutup mengenai masalah ini atas permintaan China dan Pakistan pada 16 Agustus.

Setelah keputusan mengenai status khusus, New Delhi mengirim ribuan pasukan tambahan ke wilayah Himalaya, menyatakan jam malam yang ketat, menutup layanan telekomunikasi dan internet, dan menangkap para pemimpin politik dan juru kampanye pro-kemerdekaan. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: