News Ticker

Para Ahli: Strategi Cacat bin Salman Seret Saudi ke Dalam Rawa Yaman

RIYADH – Dua ahli telah menyebutkan serangkaian kesalahan strategis oleh Arab Saudi di bawah Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman (Mbs), dengan mengatakan kerajaan sekarang meluncur lebih jauh ke dalam rawa-rawa militer di Yaman.

Berbicara kepada AFP pada hari Rabu, para analis mengatakan MbS mengadopsi kebijakan luar negeri intervensi dan berperang, dengan menyebut perang berdarah yang berlarut-larut di Yaman sebagai contoh.

“Pola kebijakan luar negeri Saudi adalah ‘menembak dulu dan mengajukan pertanyaan nanti’,” Bessma Momani, seorang profesor di Universitas Waterloo Kanada, mengatakan. “Itu impulsif dan gagal memiliki strategi keluar jangka panjang.”

Dia juga merujuk pada bentrokan mematikan terakhir antara separatis selatan yang didukung UEA dan gerilyawan yang disponsori Saudi yang setia kepada mantan presiden Yaman Abd Rabbuh Mansur Hadi di kota pelabuhan selatan Aden. Kedua kubu itu melayani koalisi, yang telah melancarkan kampanye militer brutal melawan Yaman sejak 2015.

BacaPutra Mahkota Saudi Dirikan Pusat Spionase di Djibouti.

Momani mengatakan bahwa gejolak itu “memaparkan betapa cacatnya strategi Yaman.”

“Jika Yaman dibagi menjadi utara dan selatan lagi, Arab Saudi akan memiliki dua tetangga yang mungkin gelisah untuk ditangani,” tambahnya.

Bentrokan Aden meletus beberapa minggu setelah UEA mengumumkan rencana kejutan untuk menarik sebagian pasukannya dari Yaman dalam pukulan besar terhadap sekutu koalisinya.

Akhir bulan lalu, The Wall Street Journal mengutip para pejabat Amerika yang mengatakan bahwa AS berencana untuk memulai pembicaraan langsung dengan gerakan Yaman Houthi Ansarullah, yang telah menjalankan urusan negara dan mempertahankan negara dari agresi, dalam upaya yang dinyatakan untuk mengakhiri perang.

Kembali pada bulan Juli, harian Amerika melaporkan bahwa para pejabat Pentagon telah menyimpulkan sendiri bahwa perang telah merosot menjadi “rawa yang tidak dapat dimenangkan” dan telah mendesak Saudi untuk merundingkan akhir dari serangan.

Hussein Ibish, seorang sarjana di Institut Negara-Negara Teluk Arab di Washington, mengatakan kepada AFP bahwa kesalahan terbaru Arab Saudi berakar pada ketidaksiapannya untuk mengambil peran kepemimpinan independen di wilayah tersebut.

BacaPBB Kecam AS, Inggris, Prancis yang Terlibat dalam Kejahatan Perang Saudi di Yaman.

“Ada pola kesalahan strategis oleh Arab Saudi dalam beberapa tahun terakhir, dan itu sebagian karena Saudi untuk pertama kalinya mengambil peran kepemimpinan independen di kawasan itu,” katanya.

“Arab Saudi tidak siap untuk peran itu … dan militer Saudi tidak dirancang untuk ekspedisi internasional utama,” tambahnya. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: