News Ticker

AS Fokus Akhiri Perang dengan Houthi

AS dalam Perang Yaman AS dalam Perang Yaman

Arrahmahnews.com, Yaman Amerika Serikat mengatakan telah menjangkau gerakan Houthi Ansarullah untuk mencari jalan keluar dari konflik yang sedang berlangsung di Yaman, di mana Houthi telah berhasil memukul mundur agresi militer Arab Saudi dan sekutu regionalnya selama lebih dari empat tahun.

David Schenker, Asisten Sekretaris Negara AS untuk Urusan Timur Dekat, mengkonfirmasi kepada wartawan pada hari Kamis bahwa Washington menghubungi Houthi untuk pertama kalinya sejak awal perang yang dipimpin Saudi pada Maret 2015.

BacaAktivis Yaman Serukan Boikot Produk Uni Emirat Arab

“Kami secara sempit berfokus pada upaya untuk mengakhiri perang di Yaman,” kata Schenker dalam kunjungannya ke Pangkalan Udara Pangeran Sultan di kota al-Kharj, dekat ibukota Riyadh.

“Kami juga melakukan pembicaraan sejauh mungkin dengan Houthi untuk mencoba negosiasi dan menemukan solusi yang dapat diterima bersama,” tambahnya.

Negosiasi menyediakan saluran langsung antara Houthi dan pemeritahan Donald Trump, yang tetap menjadi pendukung kuat rezim Riyadh selama agresi.

Baca: Para Ahli: Strategi Cacat bin Salman Seret Saudi ke Dalam Rawa Yaman

Upaya Washington untuk mengakhiri konflik terjadi ketika Houthi, yang menurut para komandan Saudi dengan yakin akan dikalahkan dalam hitungan minggu. Houthi tidak hanya membela negara tetapi juga mengatur serangkaian serangan rudal dan drone terhadap berbagai sasaran di dalam wilayah Saudi.

Schenker berhenti memberikan rincian lebih lanjut tentang sifat pembicaraan untuk mengakhiri perang, yang telah merenggut nyawa lebih dari 91.000 jiwa, menurut data yang dikeluarkan oleh Lokasi Konflik Bersenjata yang berbasis di AS dan Proyek Data Acara (ACLED).

Kemenangan Houthi

Pejabat senior Houthi Hamid Assem mengatakan kepada AFP bahwa meskipun ia tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal pernyataan Shencker, fakta bahwa Washington meminta bantuan Houthi adalah kemenangan besar bagi gerakan Ansarullah.

“Bahwa Amerika Serikat mengatakan mereka berbicara kepada kami adalah kemenangan besar bagi kami dan membuktikan bahwa kami benar,” katanya.

BacaAnalis: Perang Yaman Singkirkan Saudi dari Komunitas Internasional

Pengumuman oleh Shecker muncul beberapa minggu setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa Washington sedang mempersiapkan pembicaraan langsung dengan Houthi melalui tim yang akan dipimpin oleh Christopher Henzel, yang menjadi duta besar pertama administrasi Trump untuk Yaman pada bulan April.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Kamis, bahwa “duta besar AS untuk Yaman dan diplomat AS lainnya berbicara kepada semua warga Yaman untuk melanjutkan tujuan AS di negara itu”.

Saudi masuk dalam pembicaraan AS-Houthi

Fatima Abo Alasrar, seorang sarjana di Institut Timur Tengah yang berbasis di Washington, mengatakan bahwa pembicaraan dengan Houthi tidak terjadi “dalam ruang hampa” dan diputuskan “kemungkinan besar setelah berkonsultasi dengan Saudi,” yang sedang mencari cara keluar dari perang.

Dia mencatat bahwa Houthi telah mengekspos batas kekuatan militer Arab Saudi dengan terus-menerus menargetkan pangkalan dan fasilitas strategis Saudi.

“Houthi telah mengirimkan rentetan drone dan rudal balistik ke arah instalasi penting Saudi setelah lonjakan ketegangan AS-Iran,” kata Alasrar.

“Jadi AS tampaknya melakukan intervensi politik pada tahap ini untuk menilai semua kemungkinan ancaman yang dapat datang dari kawasan itu, dan bahkan mengeluarkan ancamannya sendiri jika Houthi tidak mau mematuhinya,” tambahnya. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: