News Ticker

Pertahanan AS Gagal, Mengapa AS Harus Salahkan Iran atas Serangan ke Aramco?

Kegagalan AS bantu Saudi dalam Perang Yaman Kegagalan AS bantu Saudi dalam Perang Yaman

Arrahmahnews.com, Washington – Serangan dahsyat pada industri minyak Arab Saudi telah menyebabkan serangkaian tuduhan dari pejabat AS terhadap Iran. Alasan menunjuk jari itu sederhana: kegagalan spektakuler Washington untuk melindungi anak emasnya yaitu Arab Saudi.

Pemerintahan Trump perlu mengkambinghitamkan Iran untuk serangan militer terbaru di Arab Saudi karena mengakui Houthi melakukan serangan yang begitu berani di jantung Aramco akan menjadi pengakuan ketidakbecusan Amerika.

BacaAnalisa: Serangan Fasilitas Minyak Saudi Mirip dengan Insiden Teluk Tonkin

Arab Saudi telah menghabiskan miliaran dolar dalam beberapa tahun terakhir untuk membeli sistem pertahanan rudal Patriot AS dan teknologi radar yang dianggap canggih dari Pentagon. Jika pemberontak Yaman dapat menerbangkan drone tempur hingga 1.000 kilometer lebih ke wilayah Saudi dan menghancurkan fasilitas produksi minyak di kerajaan, maka itu akan menjadi masalah yang sangat memalukan bagi AS.

Pertahanan Amerika Arab Saudi erat kaitannya dengan hubungan historis mereka. Ekspor minyak Saudi dinominasikan dalam dolar untuk perdagangan – terbesar di planet ini – sangat penting untuk menjaga pasar global petrodolar, yang pada gilirannya penting untuk kekuatan ekonomi Amerika. Sebagai imbalannya, AS berkewajiban untuk menjadi pelindung kerajaan Saudi, yang dilengkapi dengan keuntungan tambahan yang menguntungkan dari penjualan senjata senilai miliaran dolar setiap tahun.

BacaRouhani: Serangan Yaman ke Aramco Tindakan Bela Diri yang Sah

Menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, Arab Saudi memiliki anggaran militer terbesar ketiga di dunia, setalah AS dan Cina. Dengan pengeluaran tahunan sekitar $ 68 miliar, ini adalah nomor satu di dunia dalam hal persentase produk domestik bruto (8,8 persen). Sebagian besar senjata Saudi bersumber dari AS, sistem rudal Patriot khususnya menjadi barang besar baru-baru ini.

Namun untuk semua sumbangan finansial dan teknologi militer Amerika, kerajaan minyak baru saja menyaksikan gelombang serangan udara yang berpotensi melumpuhkan industri minyak vitalnya. Produksi minyak Saudi di kompleks kilang Aramco di Abqaiq, 330 kilometer di timur ibukota Riyadh, turun 50 persen setelah dilalap api setelah serangan udara. Salah satu ladang minyak terbesar Saudi, di Khurais, di Provinsi Timur, juga ditutup sebagian.

Ada laporan yang dapat dipercaya bahwa kerusakannya jauh lebih serius daripada yang diakui para pejabat Saudi. Situs industri utama ini mungkin membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk perbaikan.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo benar ketika dia mengklaim, “Iran melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pasokan energi dunia”.

Ya, ini belum pernah terjadi sebelumnya. Tapi Pompeo dan pejabat AS lainnya kemungkinan besar salah menyalahkan Iran.

Beberapa pejabat administrasi Trump mengatakan kepada media AS bahwa “rudal jelajah” bertanggung jawab atas bola api raksasa yang terlihat di atas fasilitas minyak Saudi. Satu dikutip secara anonim mengatakan, “Tidak ada keraguan bahwa Iran bertanggung jawab untuk ini … tidak ada yang lolos. Tidak ada kandidat lain.”

Kebakaran Hebat di Fasilitas Minyak Aramco

Dalam upaya tergesa-gesa untuk mendukung tuduhan terhadap Iran, gambar-gambar satelit dirilis yang menunjukkan akibat dari serangan udara di kompleks kilang Abqaiq. Para pejabat AS mengklaim lokasi ledakan mengindikasikan senjata-senjata itu bukan berasal dari Yaman di selatan, tetapi dari Iran atau Irak.

BacaVIDEO: 10 Drone Yaman Serang 2 Fasilitas Minyak Aramco

Bahkan New York Times yang biasanya berbakti menyatakan keraguan tentang klaim itu, berkomentar dalam laporannya, “Foto-foto satelit yang dirilis pada hari Minggu tidak tampak sejelas yang disarankan para pejabat, dengan beberapa tampak memperlihatkan kerusakan di sisi barat fasilitas, bukan dari arah Iran atau Irak.”

Tuduhan yang dibuat oleh Pompeo dan lainnya adalah pernyataan menggantikan klaim yang dibuktikan.

Patut dicatat bahwa Presiden Donald Trump menahan diri untuk tidak secara terbuka menyalahkan Iran, hanya mengisyaratkan kemungkinan itu. Jika Pompeo sangat bersikeras dalam meraba Iran, mengapa tidak Trump? Juga, presiden membuat pernyataan ketika dia mengatakan dia “sedang menunggu verifikasi” dari Arab Saudi “tentang siapa yang mereka yakini menjadi penyebab serangan itu.” Sekali lagi, jika para pejabat AS secara eksplisit menuduh Iran maka mengapa Trump mengatakan dia ingin “verifikasi” dari Saudi?

Pada bagiannya, Iran dengan tegas menolak tuduhan bahwa mereka terlibat, dengan mengatakan bahwa pernyataan Pompeo “buta” dan sama saja dengan menciptakan konflik.

Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi juga menolak klaim bahwa wilayah negaranya mungkin telah digunakan oleh militan pro-Iran untuk melancarkan serangan udara.

Sementara, Houthi dan militer Yaman secara mengeluarkan pernyataan tegas yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan udara di instalasi minyak Saudi. Mereka secara spesifik mengatakan bahwa senjata-senjata itu adalah pesawat tak awak, dan menambahkan dengan rincian bahwa 10 kendaraan udara tak berawak (UAV) dikerahkan untuk melakukan serangan itu.

Khususnya, sebagian besar media AS awalnya melaporkan bahwa serangan itu dilakukan oleh drone yang diterbangkan dari Yaman. Associated Press melaporkan tingkat kecanggihan dalam serangan, di mana drone digunakan pertama kali untuk menonaktifkan sistem radar Patriot AS sebelum melanjutkan serangan udara.

Karena itu, tampaknya para pejabat AS berusaha untuk mengubah cerita dengan menyalahkan Iran. Ini adalah kambing hitam sembrono karena konsekuensi logisnya bisa menimbulkan serangan militer terhadap Iran, di mana Teheran telah memperingatkan negara itu siap untuk perang.

Alasan untuk menyalahkan Iran adalah bahwa Yaman (yang didukung Iran secara politis) tidak mampu menggunakan pesawat tak berawak dengan akurasi tinggi terhadap industri minyak Saudi. Pelakunya harusnya Iran, begitulah alasannya. Ini adalah kelanjutan dari dugaan sabotase oleh Iran terhadap kapal tanker minyak di Teluk Persia pada awal musim panas ini.

Namun, garis waktu menunjukkan bahwa Houthi lebih dari mampu meluncurkan rudal balistik yang lebih kuat dan drone yang menembus lebih dalam ke wilayah Saudi. Houthi telah menggunakan pesawat tak berawak sejak awal perang pada Maret 2015.

Selama empat tahun terakhir, senjata udara Houthi telah berangsur-angsur membaik. Sebelumnya, Saudi, dengan sistem pertahanan Amerika, mampu mencegat drone dan rudal dari Yaman. Tetapi selama tahun lalu, Houthi telah meningkatkan tingkat keberhasilan mereka untuk mencapai target di pedalaman Saudi, termasuk ibukota Riyadh.

Pada bulan Mei tahun ini, drone Houthi menghantam pipa penting timur-barat Arab Saudi. Kemudian pada bulan Agustus, drone dan rudal balistik dilaporkan telah menabrak ladang minyak Shaybah di dekat perbatasan dengan Uni Emirat Arab (UEA), serta kompleks ekspor Dammam di Provinsi Timur Arab Saudi.

BacaMiliter Yaman Peringatkan Pekerja Asing untuk Segera Tinggalkan Fasilitas Minyak Saudi

Yaman mengklaim bahwa mereka membawa perang ke Arab Saudi dan UEA setelah bertahun-tahun serangan udara tanpa henti di tanah air mereka yang telah mengakibatkan hampir 91.000 orang tewas.

Harus ada keraguan di antara para raja di Arab Saudi dan UEA bahwa Yaman yang dilanda perang dan kelaparan sekarang mendatangi mereka dengan drone yang dapat menghancurkan ekonomi dan sumber pendapatan negara. Terlebih lagi, pelindung Amerika yang banyak digembar-gemborkan ini tidak mampu memenuhi tawaran strategisnya, meskipun ada miliaran dolar senjata Pentagon. Itu sebabnya Washington harus mencari alasan dengan menyebut Iran sebagai penjahat. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: