NewsTicker

3 Ulama Pembangkang Saudi Dipindah ke Riyadh Jalani Proses Pengadilan

3 Ulama Saudi 3 Ulama Saudi

Arrahmahnews.com, Riyadh – Pemerintah Saudi memindahkan tiga ulama pembangkang ke ibukota menjelang pengadilan, ketika rezim menindak tegas terhadap para aktivis pro-demokrasi di kerajaan ultra-konservatif.

BacaSTRESS, Bin Salman Gandakan Dosis Obat Penenang Pasca Serangan ke Aramco

Kelompok hak asasi Prisoners of Conscience, yang merupakan organisasi (non-pemerintah) independen yang mengadvokasi hak asasi manusia di Arab Saudi, mengumumkan di halaman Twitter resminya pada hari Kamis bahwa Sheikh Salman al-Awdah, Sheikh Awad al-Qarni dan Sheikh Safar al- Hawali dipindahkan ke Riyadh untuk diadili dalam beberapa hari ke depan.

Surat kabar Okaz melaporkan pada 4 September 2018, bahwa jaksa penuntut umum Saudi telah melakukan 37 tuduhan terhadap Awdah, dan bahkan menuntut eksekusinya.

Pemerintah Saudi menahan cendekiawan Muslim terkemuka pada 7 September tahun lalu dan telah menahannya di sel isolasi tanpa tuduhan atau pengadilan sejak itu.

Baca: Lagi, Ulama Saudi Disiksa Secara Brutal di Penjara Kerajaan

Para pejabat telah memberlakukan larangan perjalanan pada anggota keluarganya. Seorang anggota keluarga mengatakan kepada Human Rights Watch bahwa ulama terkemuka ditahan karena menolak mematuhi perintah otoritas Saudi untuk sebuah tweet tertentu yang mendukung blokade Qatar yang dipimpin Saudi.

Sebagai gantinya, Awdah memposting tweet, “Semoga Tuhan menyelaraskan antara hati mereka untuk kebaikan rakyat mereka,” – seruan nyata untuk rekonsiliasi antara negara-negara pesisir Teluk Persia, kata kelompok hak asasi manusia yang berbasis di AS dalam sebuah pernyataan.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir semuanya memutus hubungan diplomatik dengan Qatar pada 5 Juni 2017, setelah secara resmi menuduhnya “mensponsori terorisme”.

Qatar mengatakan langkah itu tidak dapat dibenarkan dan didasarkan pada klaim dan asumsi yang salah. Di antara mereka ada yang diberitahu bahwa persidangannya akan digelar beberapa bulan kemudian, kemudian mereka tiba-tiba dipindahkan hari ini.

Baca: Jurnalis: Selain Khashoggi, Bin Salman Berencana Bunuh 30 Orang Lainnya

Sheikh Hawali, yang dikenal karena penentangannya yang keras terhadap beberapa kebijakan kerajaan dan kehadiran pasukan Amerika di tanah Saudi, ditangkap pada 12 Juli 2018.

Pada 1990-an, ia dipenjara karena menentang hubungan Saudi dengan pasukan AS yang memimpin operasi militer di Kuwait. Pada tahun 1993, ulama tersebut dilarang berbicara di depan umum dan diberhentikan dari jabatan akademisnya karena dicurigai berusaha menghasut pembangkangan sipil. Pada tahun 1994, ia sekali lagi ditangkap, tetapi segera dibebaskan.

Arab Saudi belakangan ini meningkatkan penangkapan yang bermotif politik, penuntutan, dan penghukuman terhadap pembangkang damai dan aktivis hak asasi manusia. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: