News Ticker

Diancam Balik Iran, Menlu AS: Kami Ingin Resolusi Damai

Mike Pompeo Mike Pompeo

Arrahmahnews.com, Amerika Serikat – Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan bahwa Washington dan sekutunya mencari “resolusi damai” dengan Iran setelah serangan terhadap fasilitas minyak Saudi, berubah secara signifikan dari pernyataan sebelumnya yang mengumbar ancaman perang setelah tuduhan terhadap negeri para mullah tersebut.

Pernyataan Pompeo, yang dibuat dalam perjalanan kembali ke Washington setelah kunjungan ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, menandai perubahan retorika yang drastis setelah sebelumnya Donald Trump memperingatkan AS “siap tempur” dan Pompeo mengatakan bahwa “serangan itu (yang ia tuduhkan dilakukan oleh Iran) adalah “tindakan perang”.

Baca: Pompeo: Serangan ke Fasilitas Minyak Saudi ‘Tindakan Perang’ oleh Iran

The Guardian dalam laporannya pada Hari Kamis menyebut bahwa Pentagon mengatakan tujuannya adalah “untuk mencegah konflik dan kembali ke jalur diplomatik” dan berhenti menyalahkan Teheran secara definitif atas serangan udara yang melumpuhkan setengah produksi minyak Arab Saudi, menunda ke Riyadh untuk melakukan penilaian itu.

Baca: Komandan IRGC ke Pompeo: Kami Siap Perang

“Sampai saat ini semua indikasi adalah bahwa Iran dalam beberapa hal bertanggung jawab,” kata juru bicara Jonathan Hoffman, sebelum menambahkan: “Kami tidak akan maju dalam penyelidikan Saudi dalam penilaian mereka tentang hal ini.”

Sementara itu, Iran bersikeras serangan terhadap ladang minyak dan kilang Saudi diluncurkan dari Yaman oleh Houthi, yang telah mengklaim bertanggung jawab. Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif memperingatkan bahwa setiap serangan balasan terhadap Iran oleh AS atau Arab Saudi akan mengarah pada “perang habis-habisan”.

Baca: Iran Disalahkan, Zarif: Mungkin AS Malu Gagal Cegat Serangan Yaman ke Aramco

“Saya membuat pernyataan yang sangat serius tentang membela negara kami. Saya membuat pernyataan yang sangat serius bahwa kami tidak ingin terlibat dalam konfrontasi militer,” kata Zarif kepada CNN.” Tapi kita tidak akan berkedip untuk mempertahankan wilayah kami.”

Ditanya tentang komentar Zarif ini, Pompeo berusaha meredakan kebuntuan.

“Saya di sini dalam suatu tindakan diplomasi. Sementara menteri luar negeri Iran mengancam perang habis-habisan dan berperang dengan Amerika sampai akhir, kami di sini untuk membangun koalisi yang bertujuan mencapai perdamaian dan resolusi damai untuk ini, “kata menteri luar negeri itu. “Itu adalah misi saya, apa yang diinginkan oleh Presiden Trump untuk saya capai, dan saya berharap Republik Islam Iran melihatnya dengan cara yang sama….,” katanya.

Laporan The Guardian menyebut bahwa berbagai laporan dari Gedung Putih telah menggambarkan Trump sangat enggan untuk terlibat dalam konflik lain ditengah kampanyenya agar terpilih kembali, sementara saat ini ia masih berusaha untuk menurunkan tingkat pasukan di Afghanistan dan Suriah.

Baca: Zarif ke Pompeo: AS-lah Pelaku Pemerasan, Bukan Iran

Namun begitu, Pompeo mengulangi peringatan Trump bahwa Washington akan menjatuhkan sanksi lebih lanjut terhadap Iran, yang sudah dikenakan embargo minyak dan perbankan AS, dengan alasan bahwa sanksi itu efektif dalam memotong pembiayaan Iran untuk sekutu regional dan program misilnya.

Pompeo menyampaikan keinginan “resolusi damai” ini setelah melakukan pembicaraan dengan putra mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan pangeran UEA Mohammed bin Zayed, sekutu terdekat pemerintahan Trump di wilayah tersebut, terutama setelah pemilihan Israel yang melemparkan masa depan politik Binyamin Netanyahu ke masa suram. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: