News Ticker

Atwan: Trump Seperti “Macan Kertas” Melawan Iran

WASHINGTON – Abdel Bari Atwan, pemimpin redaksi surat kabar Ray al-Youm, merujuk pada reaksi Washington terhadap jatuhnya pesawat mata-mata di wilayah Iran dan serangan pesawat tak berawak Yaman baru-baru ini terhadap fasilitas minyak Saudi, mengatakan Presiden Donald Trump seperti “macan kertas”.

“Trump terjerat dalam rawa yang sebenarnya dan krisis dengan Iran membuktikan bahwa dia adalah macan kertas dan dia tidak mampu membuat Iran bertekuk lutut,” tulis Atwan pada hari Senin.

Dia menambahkan bahwa Trump sangat takut pada Iran sehingga dia tidak bisa membalas dendam atas jatuhnya pesawat mata-mata AS di Teluk Persia. Tidak dapat melindungi sekutunya Saudi dan UEA serta mencegah penyitaan kapal tanker minyak Inggris oleh Iran.

Langkah maksimal yang dilakukan oleh AS untuk menyelamatkan muka adalah menjatuhkan sanksi terhadap Iran yang memiliki biaya besar bagi pemerintah AS dan itu semua gagal, tulis Atwan.

BacaKetua DPR AS: Trump Tutup Mata atas Kekejaman Saudi di Yaman.

Angkatan Udara Iran menembak jatuh pesawat mata-mata Amerika di atas perairan teritorial dekat Selat Hormuz, saat fajar pada 20 Juni.

Setelah insiden itu, Presiden AS Donald Trump mengatakan angkatan udara AS “siap” menyerang tiga sasaran Iran, tetapi ia membatalkan serangan 10 menit setelah diberi tahu bahwa serangan udara itu mungkin menewaskan sebanyak 150 orang.

Trump mengatakan dalam serangkaian tweet bahwa ia memutuskan bahwa jumlah korban tewas itu bukan respons yang proporsional terhadap drone yang ditembak jatuh oleh Iran.

Setelah pernyataan Trump, Komandan Pasukan Dirgantara IRGC Brigadir Jenderal Amir Ali Hajizadeh mengatakan bahwa pasukannya bisa menembak jatuh sebuah pesawat P8 AS berserta 35 awak di dalamnya yang melanggar wilayah udara Iran, tetapi akhirnya memutuskan menembak jatuh drone sebagai pesan ke Washington.

“Kami bermaksud mengirim pesan kepada para teroris Amerika di Timur Tengah,” kata Brigadir Jenderal Hajizadeh, seraya menambahkan bahwa pasukannya juga telah melacak pesawat militer P8 yang melanggar wilayah udara Iran.

“Seiring dengan drone Amerika, pesawat P8 dengan 35 kru di dalamnya, juga melanggar wilayah udara kita dan kita bisa menjatuhkannya juga,” katanya, dan menambahkan, “Tapi kami tidak melakukan (menembak) itu, karena tujuan kami adalah untuk memperingatkan pasukan teroris AS. “

“Respons kami terhadap apa pun yang melanggar wilayah Iran adalah seperti ini, dan jika tindakan agresi seperti itu diulang, respons kami juga akan sama,” kata Jenderal Hajizadeh.

Jenderal Hajizadeh juga menekankan bahwa Iran tidak mencari perang tetapi sepenuhnya siap untuk mempertahankan diri.

“Kami tidak terlibat dalam perang tetapi kami siap untuk sepenuhnya membela negara,” katanya.

“Kami memiliki koleksi drone AS yang merupakan bukti bahwa AS telah melanggar wilayah udara Iran dan menunjukkan bahwa mereka tidak ingin menghormati hukum internasional,” kata Jenderal Hajizadeh.

“Jika agresi seperti itu diulang, kami akan menambah drone AS lainnya untuk melengkapi koleksi ini,” katanya.

“Tindakan AS itu melanggar hukum internasional dan kami bertindak sesuai dengan tanggung jawab resmi kami,” kata Jenderal Hajizadeh, seraya menambahkan, “Ada kemungkinan bahwa seorang jenderal AS atau beberapa operator berada di belakang agresi Amerika ini, kami tidak tahu itu. Tetapi tindakan itu (mengganggu wilayah udara Iran) adalah pelanggaran aturan penerbangan internasional oleh pesawat mata-mata yang kemudian menerima tanggapan alami kita.”

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa negaranya telah mengambil bagian dari pesawat mata-mata yang ditembak jatuh dari perairan teritorial negara, menolak klaim Washington bahwa pesawat itu menjadi sasaran di perairan internasional.

“Drone AS lepas landas dari UEA dalam mode siluman dan melanggar wilayah udara Iran,” tulis Zarif di Twitter, menambahkan bahwa drone itu “ditargetkan dekat … wilayah Kouh-e Mobarak” di distrik Jask di provinsi Hormuzgan setelah pesawat melanggar wilayah udara Iran.

Zarif bahkan memberikan koordinat tempat pesawat AS dicegat, dan menambahkan, “Kami telah mengambil bagian dari drone militer AS di perairan teritorial KAMI di mana ia ditembak jatuh.”

Sementara itu, Komandan IRGC Mayor Jenderal Hossein Salami menekankan bahwa langkah itu harus mengingatkan para pejabat Washington untuk menjauh.

BacaAnalis: Trump Tak Ingin Perangi Iran.

Insiden itu mengirim “pesan yang jelas” ke AS dan musuh-musuh lain bahwa Iran akan menunjukkan tanggapan tegas dan menghancurkan terhadap setiap agresi, kata Salami.

“Perbatasan adalah garis merah kami dan musuh mana pun yang melanggarnya tidak akan kembali ke rumah dan akan dimusnahkan. Satu-satunya cara bagi musuh adalah menghormati integritas wilayah Iran dan kepentingan nasional,” kata jenderal utama itu.

Juga, awal bulan ini, Jenderal Salami mengatakan kekuatan militer Iran dan telah mengambil opsi militer di atas meja, dan menyatakan bahwa AS takut perang melawan Iran.

Dia mengatakan AS melakukan strategi ofensif serupa di bidang politik, tetapi “akhirnya, mereka mengumumkan bahwa mereka tidak berniat pergi untuk konfrontasi dan menyebutnya berhenti, pada kenyataannya, ini adalah retret untuk memberi mereka kesempatan untuk menyelamatkan diri dari hambatan yang telah mereka ciptakan sendiri.”

“Hari ini, kekuatan global kita sangat terkenal dan dipuji, dan itu termasuk kapasitas pencegahan yang luar biasa. Kita telah berhasil menghancurkan kekaguman Amerika Serikat dalam opini publik dunia” di panggung aksi, kata Jenderal Salami. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: