NewsTicker

AS Tahu Sejak Awal Arab Saudi Akan Gagal di Yaman

Arab Saudi terjebak di Yaman Arab Saudi terjebak di Yaman

Arrahmahnews.com, Washington – Para pejabat senior AS telah mengetahui sejak Arab Saudi memulai perang di Yaman, bahwa Riyadh akan gagal dalam kampanye militer, sesuatu yang mereka juga “blak-blakan” katakan kepada Saudi, kata sebuah laporan.

Laporan itu, yang diterbitkan oleh majalah The American Conservative pada hari Rabu, mengutip satu “perwira senior militer AS” yang mengungkapkan “kemarahan” pada pejabat Saudi karena membuat keputusan untuk pergi berperang dengan Yaman.

BacaUtusan Khusus PBB Kecam Serangan Brutal Terbaru Saudi terhadap Warga Sipil Yaman

Menurut laporan itu, Saudi tidak memberi tahu Washington tentang keputusan itu sebelumnya.

“Kami tidak melihat invasi (Saudi) ke (Yaman) datang dan kami terkejut ketika itu terjadi. Tapi kami cukup tumpul. Kami memberi tahu mereka, “Anda tidak bisa menang dan akan membuat negara Anda bangkrut. Anda akan terjebak dalam rawa. “Dan kami benar,” kata pejabat itu, yang namanya dirahasiakan.

Arab Saudi memulai perang di Yaman pada Maret 2015 dalam upaya untuk menginstal ulang rezim yang setia kepada Riyadh dan menghilangkan gerakan Houthi Ansarullah. Empat tahun kemudian, meskipun pembelian besar-besaran persenjataan canggih Amerika, Arab Saudi dan sekutunya macet.

Baca: New York Times: Terjebak di Yaman, Saudi Minta Bantuan Amerika

Laporan itu mengutip “perwira militer” yang lain, mengatakan pada tahun 2015 bahwa Houthi bersekutu dengan Iran – yang dianggap AS sebagai musuh – AS menganggap mereka sebagai penyeimbang potensial bagi al-Qaeda di Yaman. Perang, di mana AS juga berpartisipasi, telah mengubah Houthi menjadi kuat di hadapan Amerika sekarang, menurut perwira itu.

Laporan intelijen AS juga mengatakan bahwa “intervensi Arab Saudi (di Yaman) meragukan stabilitas jangka panjang pemerintah Saudi.”

Administrasi Presiden AS Donald Trump, kata laporan itu, kemudian “mencapai dua kesimpulan – bahwa semua tidak baik untuk House of Saud, dan AS harus membuka pembicaraan dengan Houthi untuk mengakhiri perang.”

Laporan tersebut menyoroti serangan besar terhadap fasilitas minyak Arab Saudi pada 14 September, yang menurut AS dilakukan oleh Iran. Teheran telah menolak tuduhan itu, dan Yaman telah mengumumkan bertanggung jawab.

Baca: Pompeo: Dukungan atas Perang Saudi di Yaman Kepentingan Terbaik Amerika

Pensiunan perwira militer AS merujuk pada serangan-serangan itu dan mengatakan keputusan Saudi untuk berperang dengan Yaman memprakarsai semua ketegangan yang sekarang membara di kawasan.

Ini adalah tetang “bagaimana semua omong kosong dimulai sejak awal,” kata perwira itu, merujuk pada inisiasi perang Saudi.

Seorang pejabat senior Pentagon juga menyoroti bagaimana Iran sekarang berada di atas angin di kawasan.

“Anda tahu bahwa peta populer yang Anda lihat di Twitter yang menunjukkan bahwa Iran dikelilingi oleh pangkalan AS?” Tanya pejabat Pentagon. “Yah, coba tebak? Sekutu Iran sekarang telah mengepung Arab Saudi.” (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: