NewsTicker

AS Kirim Pasukan Tambahan ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab

WASHINGTON – Lebih banyak pasukan dan sistem pertahanan udara menuju Teluk Persia untuk “meningkatkan pertahanan” Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, Pentagon mengumumkan setelah serangan memalukan pada fasilitas minyak Saudi.

Berbicara di Pentagon pada hari Jumat, Menteri Pertahanan AS Mark Esper menyalahkan serangan 14 September ke fasilitas minyak Saudi pada Teheran, dan menyebutnya sebagai “peningkatan dramatis agresi Iran” di kawasan. Menanggapi permintaan bantuan dari Arab Saudi dan UEA, Esper mengatakan AS akan mempercepat pengiriman senjata dan mengirim lebih banyak pasukan dan peralatan ke Teluk, terutama aset “pertahanan udara dan rudal”.

Penyebaran ini memiliki tiga tujuan, menurut Esper: untuk membantu meningkatkan pertahanan Saudi dan Emirat, “memastikan arus perdagangan bebas” di Teluk Persia, serta “melindungi dan mempertahankan tatanan berbasis hukum internasional”.

BacaIRGC: Setiap Negara yang Serang Iran Akan Jadi Medan Perang.

Rincian yang tepat dari penyebaran masih sedang dikerjakan, kata Jenderal Joseph Dunford, ketua Kepala Staf Gabungan, dan menambahkan bahwa ia hanya bisa menggambarkannya sebagai “bukan ribuan.”

Sejumlah pasukan dan rudal terbaru bergabung dengan aset militer yang telah dikirim Pentagon ke wilayah itu selama berbulan-bulan, sejajar dengan kampanye “tekanan maksimum” terhadap Iran. Teheran telah berulang kali mengatakan bahwa setiap serangan terhadap Iran akan ditanggapi dengan tanggapan yang menghancurkan terhadap aset dan sekutu AS seperti Arab Saudi dan UEA.

Teheran telah menolak tuduhan keterlibatan dalam serangan 14 September, tanggung jawab yang diklaim oleh Houthi di Yaman. Para pejabat AS yang tidak dikenal menuduh Iran meluncurkan serangan dari wilayahnya, tetapi Esper maupun Dunford tidak mau mengomentari klaim itu.

Esper menyatakan bahwa senjata yang digunakan dalam serangan itu “diproduksi oleh Iran dan tidak diluncurkan dari Yaman,” tetapi tidak akan mengatakan lebih, kecuali untuk menekankan bahwa Arab Saudi “masih rentan terhadap serangan.”

Pemogokan terhadap fasilitas minyak Abqaiq di Aramco dan ladang minyak Khurais untuk sementara melumpuhkan produksi minyak Saudi, dan pejabat Saudi bersikeras bahwa semuanya akan kembali normal pada akhir September.

Dari mana pun drone dan misil berasal, serangan itu sangat memalukan bagi Saudi dan AS, yang telah memasok Kerajaan dengan sebagian besar perangkat keras pertahanan udara. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang baru saja kembali dari Arab Saudi, mencoba untuk mengabaikan masalah ini dengan mengatakan bahwa “beberapa [senjata] terbaik di dunia tidak selalu tepat sasaran.”

Militer Rusia mengejak kinerja Patriot yang disuplai AS dan sistem pertahanan udara lainnya, dan Presiden Vladimir Putin bahkan bercanda bahwa Saudi harus mempertimbangkan untuk membeli rudal Rusia, mengikuti Iran dan Turki.

Pada hari Jumat, Houthi mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan serangan mereka di Arab Saudi jika koalisi yang dipimpin Saudi akan menghentikan operasi militer di Yaman. Riyadh belum secara resmi menanggapi tawaran itu. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: