NewsTicker

Mohammed bin Salman Akui Bunuh Khashoggi

SAUDI ARABIA – Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman (MbS) menyatakan bahwa ia memikul tanggung jawab atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada tahun lalu, yang dilakukan oleh para agen Saudi “karena itu terjadi di bawah pengawasan saya”, menurut film dokumenter PBS yang akan disiarkan minggu depan.

MbS, penguasa de facto kerajaan, belum berbicara secara terbuka tentang pembunuhan di dalam konsulat Saudi di Istanbul, Turki. CIA dan beberapa pemerintah Barat telah menyatakan bahwa ia memerintahkannya, tetapi para pejabat Saudi mengatakan ia tidak memiliki peran.

Kematian itu memicu kegemparan global, menodai citra putra mahkota dan memaksakan rencana ambisius untuk mendiversifikasi ekonomi pengekspor minyak top dunia. Sejak itu dia belum mengunjungi Amerika Serikat atau Eropa.

“Pembunuhan itu terjadi di bawah arloji (pengawasan) saya. Saya bertanggung jawab atas semua, karena itu terjadi di bawah arloji saya,” Saya sudah memberi tahu PBS, Martin Smith, menurut preview dari sebuah film dokumenter “The Crown Prince of Saudi Arabia”, yang akan mengudara pada 1 Oktober, menjelang peringatan satu tahun kematian Khashoggi.

BacaSerangan Aramco Hancurkan Rencana MbS “Modernisasi” Arab Saudi.

Setelah penolakan awal, narasi resmi Saudi menyalahkan pembunuhan itu pada para agen jahat. Jaksa penuntut umum mengatakan wakil kepala intelijen saat itu memerintahkan pemulangan Khashoggi.

Saud al-Qahtani, mantan penasihat kerajaan terkemuka yang dilaporkan Reuters memberi perintah melalui Skype kepada para pembunuh, memberi pengarahan kepada tim pembunuh tentang aktivitas Khashoggi sebelum operasi, tambah jaksa.

Ditanya bagaimana pembunuhan itu bisa terjadi tanpa dia sadari, Smith mengutip MbS yang mengatakan, “Kami memiliki 20 juta orang. Kami memiliki tiga juta pegawai pemerintah.”

Smith bertanya apakah para pembunuh dapat mengambil jet pemerintah swasta, yang direspon oleh putra mahkota, “Saya memiliki pejabat, menteri yang mengikuti perintah, dan mereka bertanggung jawab. Mereka memiliki wewenang untuk melakukan itu.”

Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada Reuters pada bulan Juni, bahwa pemerintahan Donald Trump menekan Riyadh dan meminta pertanggungjawaban mereka yang berada di balik pembunuhan.

Sebelas tersangka Saudi telah diadili dalam persidangan rahasia tetapi hanya beberapa sidang telah diadakan.

Sebuah laporan PBB telah meminta MbS dan pejabat senior Saudi lainnya untuk diselidiki.

Khashoggi, kolumnis Washington Post, terakhir terlihat di konsulat Riyadh di Istanbul pada 2 Oktober, di mana ia akan menerima dokumen sebelum pernikahannya. Tubuhnya dilaporkan dipotong-potong dan dikeluarkan dari gedung, dan jenazahnya belum ditemukan hingga kini. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: