Arab Saudi

Saham Aramco Gagal Diperjualbelikan Pasca Serangan Yaman

RIYADH – Pemerintah Saudi secara efektif menunda rencana penjualan saham perusahaan minyak Aramco setelah drone Yaman menyerang instalasi minyak pada awal bulan ini, menurut laporan.

Kantor berita Reuters mengutip sumber-sumber dengan pengetahuan langsung tentang rencana masa depan Aramco, mengatakan bahwa penawaran umum perdana (IPO) perusahaan tidak akan terjadi tahun ini meskipun ada janji yang diberikan oleh pejabat senior energi Saudi bahwa pencatatan akan dilakukan pada awal November.

“Mereka perlu membangun kepercayaan – selain memulihkan produksi,” salah satu sumber menyatakan.

Pejabat Aramco pada tahun lalu, mengumunkan bahwa perusahaan akan menawarkan satu persen sahamnya untuk dijual di pasar saham domestik pada awal November 2019.

IPO telah diharapkan sebagai langkah pertama bagi perusahaan untuk menjual saham lima persen dan mengumpulkan setidaknya $ 100 miliar untuk membantu pemerintah Saudi mendanai rencana memodernisasi ekonominya dan mendiversifikasikannya jauh dari minyak.

BacaHouthi: Yaman Takkan Diam Dihadapan Serangan Terus-menerus Saudi.

Namun, serangan terhadap instalasi minyak telah dipandang sebagai pukulan besar bagi Putra Mahkota Mohammad bin Salman dan rencana Visi 2030.

Laporan menunjukkan bahwa putra mahkota telah berjuang untuk menemukan pembeli baru saham Aramco, perusahaan minyak terbesar di dunia yang ia nilai $ 2 triliun.

Para ahli menggarisbawahi bahwa serangan terhadap instalasi minyak Aramco jelas telah membuat para investor enggan membeli saham perusahaan itu ketika serangan pesawat tak berawak Yaman mengungkap kerentanan serius dalam kemampuan Arab Saudi untuk melindungi asetnya.

Reuters mengatakan pihak berwenang Aramco mengadakan pertemuan darurat dengan para bankir dan analis setelah serangan untuk menemukan jalan ke depan untuk IPO perusahaan. Ia menambahkan bahwa investor jelas menentang jadwal yang diusulkan Saudi untuk listing di bursa domestik.

Perusahaan minyak Saudi Aramco juga mengatakan kepada distributor minyak utama Jepang tentang kemungkinan perubahan pengiriman, hingga meningkatkan kekhawatiran tentang kemampuan Riyadh untuk memasok minyak mentah seminggu setelah serangan, Nikkei Asian Review melaporkan.

Aramco juga telah memberi tahu PetroChina bahwa beberapa muatan minyak mentah ringan untuk Oktober akan ditunda hingga 10 hari setelah serangan terhadap fasilitas minyak kerajaan.

Arab Saudi juga memberi tahu perusahaan penyulingan minyak India bahwa Aramco tidak dapat mengirimkan minyak mentah Arab Light kelas premium yang mereka pesan. Sebagai gantinya, perusahaan akan mengirim minyak mentah kelas berat, The Wall Street Journal melaporkan. [ARN]

Iklan
Comments
To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); $(window).load(function(){ if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } }); $(window).load(function() { // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); }); });
%d blogger menyukai ini: