News Ticker

Gencatan Senjata Turki-Kurdi untuk Amankan Ladang Minyak AS di Suriah

Arrahamhnews.com WASHINGTON – Turki pada hari Jumat setuju untuk melakukan menghentikan serangan terhadap pasukan Kurdi di timur laut Suriah, yang menurut Donald Trump akan membantu Amerika Serikat “mengamankan minyak” di Timur Tengah.

Presiden AS Donald Trump membuat beberapa keputusan dan pernyataan yang membingungkan mengenai Suriah, tentang “mengambil kendali” minyak di wilayah tersebut karena gencatan senjata di Suriah Utara telah membuat pengamat mencari penjelasan.

“Kami mengambil kendali atas minyak di Timur Tengah, minyak yang kami bicarakan, minyak yang semua orang khawatirkan,” kata Donald Trump kepada wartawan pada Jumat sore ketika ia memuji kesepakatan dengan Turki.

BacaDi Tengah Gencatan Senjata; Serangan Udara Turki Tewaskan 13 Orang dan 70 Luka-luka

Trump juga mengangkat minyak dalam serangkaian tweet tentang istirahat lima hari dalam operasi militer di Suriah Utara. “AS telah mengamankan Minyak, & Pejuang ISIS berlipat ganda diamankan oleh Kurdi & Turki,” tweetnya.

Presiden AS kemungkinan merujuk pada ladang minyak di timur Suriah, yang tetap berada di bawah kendali Kurdi. Bagian dari negara ini, yang pernah dikendalikan oleh ISIS dan menyumbang sebagian besar cadangan minyak Suriah. Amerika Serikat sejauh ini gagal memfasilitasi pengembalian wilayah kaya minyak ini kepada pemerintah Damaskus.

Nasib minyak lokal dan ribuan tawanan ISIS yang ditahan di penjara sementara yang dikelola orang Kurdi dipertanyakan di tengah operasi Turki selama sepekan di timur laut Suriah terhadap para pejuang Kurdi.

Serangan ini mendorong pasukan Kurdi dengan cepat mencapai kesepakatan dengan Damaskus dan menyepakati pasukan pemerintah untuk mengambil alih beberapa wilayah dan mencegah tentara Turki merambah lebih jauh ke negara itu.

Belum jelas apa yang dimaksud Trump dengan mengambil “kendali atas minyak”, dan minyak apa yang dia maksudkan, karena belum ada kabar tentang perkembangan terkait di Suriah dan di tempat lain di Timur Tengah. Sementara kemajuan tentara pemerintah di timur laut Suriah cenderung melihat Damaskus membangun kembali kendali atas sumur-sumur minyak, Trump mungkin merujuk pada ladang-ladang minyak yang dirampas dari ISIS oleh milisi lokal.

Komentarnya masih menyebabkan kebingungan luas di kalangan jurnalis dan pakar.

BacaAssad: Invasi Turki Harus Dihentikan, Pasukan Asing Harus Tinggalkan Suriah

Menurut komentator politik YouTube yang populer, komentar minyak Trump berarti bahwa kesepakatan gencatan senjata sebenarnya dirancang untuk membuatnya aman bagi tentara AS untuk “terus menduduki ladang minyak Suriah”.

Nicholas A. Heras dari Center for New American Security, sebuah think-tank yang berbasis di Washington, telah menafsirkan komentar Trump menyarankan bahwa AS akan “menjaga kekuatan sisa” di Suriah Timur, mungkin di Lembah Sungai Eufrat bagian Tengah.

Hampir setahun setelah Trump memerintahkan penarikan semua pasukan AS dari Suriah, masih ada sekitar 1.000 tentara AS di negara itu. Mereka semua diharapkan untuk kembali ke Irak, Kuwait, dan mungkin Yordania dalam beberapa minggu ke depan, kecuali untuk sebuah garnisun kecil di pangkalan militer Al Tanf, dekat perbatasan dengan Yordania, yang diperkirakan akan tetap sebagai counter ke Iran. Mengingat bahwa kehadiran AS di Suriah menjadi sangat kecil, tapi masih harus dilihat bagaimana Trump akan memenuhi pernyataannya. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: