NewsTicker

Video: Tentara Suriah Disambut Kurdi Ketika Memasuki Kota Kobani

Arrahmahnews.com SURIAH – Operasi militer Turki melawan teroris dan milisi Kurdi di Suriah Utara memiliki efek samping yang tak terduga dari menyatukan pasukan Kurdi dengan Damaskus, dan kesepakatan keamanan untuk memungkinkan pasukan Suriah memasuki wilayah yang diduduki Kurdi untuk membantu mempertahankannya dari invasi Ankara.

Foto dan video telah muncul secara online menunjukkan Tentara Suriah bergerak ke kota Kobani atau Ayn al-Arab, penyelesaian strategisdi dekat perbatasan Suriah-Turki, Kantor Berita Suriah mengkonfirmasikan bahwa penyebaran telah terjadi.

Baca:Β Assad: Invasi Turki Harus Dihentikan, Pasukan Asing Harus Tinggalkan Suriah

Rekaman video dan foto menunjukkan tentara memasuki kota dengan truk, bus dan kendaraan militer, mengibarkan bendera Suriah di gedung-gedung administrasi, dan menerima sambutan yang antusias dari penduduk setempat.

Hanya beberapa hari sebelumnya, dilaporkan bahwa pasukan Turki dan sekutu mereka sedang bersiap untuk merebut kota dari milisi Kurdi YPG (Unit Perlindungan Rakyat).

Baca:Β AS Pindahkan Teroris ISIS dari Suriah ke Irak di Tengah Kampanye Militer Turki

Koalisi pimpinan AS menarik diri dari Kobani pekan lalu, menjelang operasi Turki di daerah itu. Pada hari Rabu, sebuah pesawat perang koalisi membom sebuah gudang senjata di Pabrik Semen Lafarge di selatan kota. Kobani telah menjabat sebagai pusat salah satu unit administrasi ‘Federasi Demokratik Suriah, sebuah wilayah otonom Suriah yang didirikan pada tahun 2014. Pasukan Suriah awalnya meninggalkan wilayah itu pada 2012 setelah konflik sipil yang didukung asing diintensifkan. Antara akhir 2014 dan awal 2015, Kobani dikepung oleh teroris Daesh (ISIS), para teroris menangkap banyak desa di sekitarnya dan terlibat dalam pembersihan etnis dan kejahatan lainnya. Dengan dukungan dari koalisi pimpinan AS, para pejuang Kurdi mengambil kembali kendali atas wilayah tersebut antara 2015 dan 2017.

Pekan lalu, setelah dimulainya operasi Turki di Suriah Utara, pemerintah Kurdi mencapai kesepakatan dengan Damaskus yang memungkinkan pemerintah Suriah mengerahkan pasukan di sepanjang perbatasan dengan Turki untuk mencoba menghentikan serangan itu. Kemudian, pasukan penjaga perdamaian Rusia terlihat di kota Manbij, sekitar 45 km barat daya Kobani, misi mereka dilaporkan terdiri dari memisahkan pasukan Suriah dan Kurdi di daerah itu.

Di tengah hubungan yang memanas antara pemerintah Suriah dan Kurdi di utara negara itu, para pengamat mulai berspekulasi tentang nasib status otonomi yang sebenarnya. Pada hari Kamis, Bouthaina Shaaban, penasehat senior untuk Presiden Suriah Bashar Assad, mengatakan bahwa Damaskus tidak dapat membiarkan terciptanya otonomi bagi suku Kurdi karena keragaman etnis dan agama Suriah.

Bersama dengan orang Arab dan Kurdi Suriah, Suriah adalah rumah bagi Turkmenistan, Druze, Ismaili, Palestina, Circassians, Yunani, Ossetia, Asyur, Armenia, Yahudi, Romanis dan Yazidi. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: