News Ticker

NYT: Trump Pertahankan Ratusan Pasukan untuk Kendalikan Ladang Minyak di Suriah

Arrahmahnews.com NEW YORK – Presiden Donald Trump diperkirakan akan menyetujui rencana baru untuk mempertahankan ratusan pasukan AS di timur Suriah untuk membantu sekutu Kurdi mempertahankan kendali atas ladang minyak, New York Times melaporkan.

Surat kabar itu mengutip seorang pejabat senior administrasi mengatakan pada hari Minggu bahwa Trump condong ke arah rencana baru Pentagon untuk menjaga kontingen hingga 200 pasukan operasi khusus di beberapa pangkalan di timur Suriah, dekat perbatasan Irak.

Rencana itu akan membantu militan Kurdi mengendalikan ladang-ladang minyak di timur dan mencegah pasukan pemerintah Suriah merebut kendali atas wilayah-wilayah yang diduduki oleh pasukan asing dan proksi mereka.

Pasukan Demokrat Suriah (SDF), sebuah kelompok milisi yang dipimpin Kurdi dukungan AS, telah beralih pihak dengan bergabung pada pasukan pemerintah Suriah setelah Trump mengumumkan penarikan pasuakn.

BacaUcapan Trump ke Mark Esper, Pertegas AS Berburu Minyak di Suriah

Rencana baru itu tampaknya merupakan upaya AS untuk merebut simpati orang-orang Kurdi dari pemerintah pusat di Damaskus dan mempertahankan kendali atas ladang-ladang minyak Suriah.

Trump sepertinya mengisyaratkan hasil ini dalam tweet pada hari Minggu, dan mengatakan, “Kami telah mengamankan Minyak.”

Tiga pejabat administrasi dan Pentagon mengonfirmasi kepada New York Times pada akhir pekan lalu bahwa para pembuat kebijakan dan komandan top Amerika sedang mendiskusikan pilihan itu.

Trump perlu menyetujui rencana apa pun untuk meninggalkan pasukan di bagian mana pun di Suriah, selain 150 tentara di pangkalan al-Tanf dekat perbatasan Irak.

Jika disahkan, itu akan menandai kedua kalinya dalam waktu kurang dari satu tahun bahwa Trump telah membalikkan perintahnya sendiri untuk menarik hampir semua pasukan Amerika dari Suriah.

Akhir tahun lalu, Washington menghentikan invasi Turki setelah Trump mengumumkan rencana untuk segera menarik 2.000 tentara Amerika dari Suriah. Dia kemudian mengalah dan setuju untuk menarik pasukan secara “bertahap”.

Awal bulan ini, Trump memberi lampu hijau ke Turki untuk meluncurkan invasi militer di Suriah Utara. Ankara mengatakan ingin menghilangkan militan YPG yang dianggap sebagai teroris yang berafiliasi dengan kelompok militan PKK yang tumbuh di dalam negeri.

Diskusi tentang meninggalkan kontingen pasukan Amerika di timur Suriah berlangsung saat sebagian besar dari hampir 1.000 pasukan mundur pada hari Minggu.

Kantor-kantor berita mengatakan pasukan AS telah menyeberang ke Irak dari Suriah melalui perbatasan Sahela di utara provinsi Dohuk.

Gambar video menunjukkan kendaraan lapis baja yang membawa pasukan ke Irak, dengan sumber-sumber Kurdi Irak mengatakan bahwa pasukan AS telah menyeberang ke Wilayah Kurdistan semi-otonom Irak.

Kepala Pentagon Mark Esper mengatakan pada hari Sabtu bahwa semua dari hampir 1.000 tentara yang ditarik dari Suriah Utara diperkirakan akan pindah ke barat Irak.

Pasukan AS di Irak dan pasukan Turki di Suriah, beberapa pengamat bertanya-tanya apakah Ankara dan Washington mengoordinasikan gerakan mereka untuk permainan catur baru di kawasan itu.

Senator AS dari Partai Republik Lindsey Graham, yang menjadi salah satu kritikus paling vokal terhadap keputusan Trump dalam memindahkan pasukan AS keluar dari timur laut Suriah, membalikkan pendiriannya pada hari Minggu dan mengatakan ia sekarang percaya “solusi bersejarah” mungkin.

BacaKomentari Pemindahan Pasukan ke Irak, Analis: Ini untuk Agenda Imperialisme AS

Pada hari Kamis, Turki sepakat dalam pembicaraan dengan Wakil Presiden AS Mike Pence untuk jeda lima hari dalam serbuannya untuk memberikan waktu bagi para pejuang Kurdi menarik diri dari “zona aman” yang ingin didirikan oleh Ankara di Suriah.

“Zona aman” yang direncanakan 32 km (20 mil) ke dalam Suriah. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan akan berjalan sekitar 440 km dari barat ke timur di sepanjang perbatasan. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: