News Ticker

Analis: Israel Kantongi Calon Presiden AS

Arrahmahnews.com WASHINGTON – Israel mempertahankan kendali penuh atas para pesaing pada pemilihan presiden AS tahun 2020, seorang analis politik Amerika mengatakan, dengan alasan bahwa dukungan Washington untuk rezim Tel Aviv akan berlanjut dengan kekuatan penuh tidak peduli siapa yang memenangkan perlombaan untuk Gedung Putih.

Mark Dankof, mantan kandidat Senat AS di San Antonio, mengatakan pernyataan dari kandidat presiden dari Partai Demokrat Elizabeth Warren, bahwa ia mungkin mengakhiri bantuan tahunan AS ke Israel jika rezim tidak menghentikan kegiatan pembangunan pemukiman, termasuk dalam kategori “gerakan politik” yang sama dengan membuat kandidat memenangkan lebih banyak suara.

“Semuanya ada di atas meja,” kata Demokrat Massachusetts ketika ditanya tentang posisinya pada hari Minggu.

Dia menegaskan bahwa pembangunan permukiman Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bertentangan dengan kebijakan resmi AS dari apa yang disebut “solusi dua negara.”

BacaIsrael Paksa Warga Palestina di Yerusalem Hancurkan Rumahnya Sendiri

“Ketika Elizabeth Warren menyatakan bahwa semuanya ada ‘di atas meja’ sehubungan dengan uang Amerika untuk Israel dan permukiman ilegal Israel. Sangat jelas bahwa 600.000 orang sudah ada di wilayah ini secara ilegal … apakah kita memiliki Republik atau Presiden Demokrat, Kongres Republik atau Kongres Demokrat, maka semua hal ini akan terus berlanjut,” kata Dankof kepada PressTV, Senin.

“Ini adalah permainan lama, itu adalah permainan yang sangat lelah pada titik ini dan dengan semua bencana militer dan pukulan balik politik yang dimiliki Amerika Serikat di Timur Tengah dalam mengejar kebijakan-kebijakan Israel… Ini merupakan indikasi bahwa ketika kita berbicara tentang Israel dan anggaran, Amerika Serikat memiliki segala alasan berdasarkan semua yang terjadi sejak akhir 1940-an untuk menarik penyumbat pada Israel sepenuhnya, “lanjut analis tersebut.

Dia mengatakan pernyataan seperti itu oleh Warren dan kandidat lain tidak pernah melampaui “sikap politik” karena jika mereka benar-benar berencana untuk memenuhi janji tersebut, mereka akan didiskualifikasi dari perlombaan.

Dankof mencatat bahwa Warren dan kandidat Demokrat lainnya berada di bawah pengaruh lobi Israel seperti halnya Presiden Donald Trump.

“Para kandidat yang memiliki peluang terbaik untuk dinominasikan, pada titik ini akan muncul sebagai Warren dan [mantan Wakil Presiden] Joe Biden, keduanya berada di belakang saku Israel dan seberapa benar itu akan menjadi jelas jika mereka benar-benar terpilih, ”kata analis.

Satu-satunya Demokrat yang memiliki “ketulusan” adalah Tulsi Gabbard, seorang perwakilan Hawaii yang telah dicap oleh mantan ibu negara Hillary Clinton sebagai “aset Rusia,” tambahnya.

Dankof berpendapat bahwa Warren dan Demokrat lainnya menunjukkan warna asli mereka ketika mereka menolak untuk membela Gabbard, yang secara terbuka menentang perang AS dan menyerukan diakhirinya kebijakan perubahan rezim Washington, terhadap Clinton. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: