NewsTicker

Keluarga Kerajaan: Putra Mahkota Bunuh Pengawal Raja Salman untuk Jadi Raja Baru

JERMAN – Seorang pangeran Saudi yang tinggal di Jerman menyalahkan Putra Mahkota Mohammed bin Salman atas pembunuhan dua pengawal kerajaan, dan mengatakan bahwa MbS ingin segera mendeklarasikan dirinya sebagai raja baru.

Khalid bin Farhan al-Saud menulis di halaman twitter-nya pada hari Senin bahwa “kita akan segera menyaksikan pengkhianat Bin Salman untuk memperkenalkan dirinya sebagai raja”.

Dia merujuk pada kematian Faisal al-Sho’aibi, salah satu pengawal Raja Salman, pada Agustus 2015 di Maroko dan pembunuhan Mayor Jenderal Abdul Aziz al-Fagham, 47, yang baru-baru ini dikenal luas sebagai pengawal raja yang paling tepercaya, dan mengatakan MbS berencana untuk segera menyatakan dirinya sebagai raja setelah menghilangkan penjaga pribadi ayahnya.

Farhan mengungkapkan bahwa rencana tersebut sedang dilaksanakan bekerja sama dengan CIA. Ia lebih lanjut mengatakan bahwa mereka ingin mengganti penjaga kerajaan dengan tentara bayaran Blackwater untuk membuka jalan bagi MbS naik takhta.

BacaPembunuhan Pengawal Raja Salman ‘Al-Fagham’ Terkait Kasus Khashoggi.

Juru bicara media Kepolisian Provinsi Makkah mengkonfirmasi pada Sabtu malam bahwa pengawal pribadi raja Saudi ditembak mati.

Juru bicara itu mengklaim bahwa Mayjen Abdul Aziz bin Badah al-Fagham sedang mengunjungi rumah seorang teman ketika dia ditembak.

Aktivis media sosial Saudi menulis di halaman Twitter bahwa kematian al-Fagham tampaknya mencurigakan, mengingat kehadiran pasukan keamanan di luar rumahnya dan tembakan pembunuhan langsung diberikan kepada pembunuhnya sebagai upaya untuk menutup kasus ini segera.

Ali al-Ahmad, seorang jurnalis Saudi, menulis di halaman twitter-nya bahwa al-Fagham dipecat dari pekerjaannya beberapa hari yang lalu yang membuat kematiannya semakin mencurigakan.

Dia menambahkan bahwa pengawal itu disaksikan beberapa hari yang lalu ketika dia berjalan sendirian di Jeddah, mengingat pangkat dan kedudukannya. Ini merupakan fakta bahwa dia seharusnya berada tepat di samping Raja Salman.

Seorang aktivis media sosial menggambarkan kematian al-Fagham mirip dengan pembunuhan brutal terhadap jurnalis Saudi Jamal Khashoggi yang dibunuh atas perintah langsung oleh Bin Salman.

Mujtahid yang diyakini sebagai anggota atau memiliki sumber yang terhubung dengan baik di keluarga kerajaan, mengatakan bahwa Bin Salman telah beberapa kali menyuarakan kesediaannya untuk menghilangkan pengawal Raja Salman yang baru saja dibunuh.

Situs berita al-Nashrah mengutip Mujtahid yang mengatakan bahwa al-Fagham ada di istana pada saat pembunuhan dan bukan di kediaman seorang teman seperti yang diklaim oleh pemerintah.

“MbS tidak yakin tentang kesetiaan al-Faghan kepada putra mahkota dan dia beberapa kali menyuarakan kesediaan untuk mengabaikannya,” tambahnya.

BacaJet Tempur Saudi Lakukan 39 Serangan dalam 12 Jam Terakhir di Yaman.

Sementara itu, Mohammed al-Moaseri, seorang pembangkang Saudi yang tinggal di London, telah memperingatkan 5 bulan lalu tentang kemungkinan pembunuhan al-Fagham oleh MbS.

Dia telah memperingatkan al-Fagham bahwa Bin Salman suatu hari akan membawanya dan timnya untuk menggantinya dengan sekelompok agen Blackwater Kolombia.

Aktivis media sosial telah menyuarakan kecurigaan tentang kematian al-Fagham, dan menggambarkannya sebagai pembunuhan. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: