NewsTicker

PBB: Serangan Turki Sebabkan 180.000 Orang Mengungsi di Suriah Utara

Pengungsi Suriah, Suriah, Perang Pengungsi Suriah

Arrahmahnews.com, NEW YORK – PBB mengatakan serangan Turki terhadap militan Kurdi di Suriah Utara telah menyebabkan 180.000 orang mengungsi, termasuk puluhan ribu anak-anak.

Ursula Mueller, Asisten Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan, mengatakan Kantor Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia “telah menerima laporan tentang korban sipil dan kerusakan infrastruktur sipil yang kritis” sejak awal operasi militer.

BacaHassan Nasrallah: Skema Anti-Hizbullah Dirancang untuk Hancurkan Lebanon

Berbicara di hadapan Dewan Keamanan PBB di New York pada hari Kamis, pejabat kemanusiaan mencatat bahwa serangan itu “sangat berdampak pada situasi kemanusiaan, memaksa” hampir 180.000 orang, termasuk hampir 80.000 anak melarikan diri ke selatan dari daerah perbatasan antara Turki dan Suriah.

Berbicara selama pertemuan DK PBB, Bashar Jaafari, Perwakilan Tetap Suriah untuk PBB, mengecam Turki karena melancarkan serangan, dengan mengatakan “rezim Turki memulai babak baru dalam agresi terhadap negara saya, pelanggaran mencolok hukum internasional, prinsip-prinsip dari piagam, resolusi dewan ini, dokumen hasil kesepakatan Astana, dan pemahaman Sochi.”

Baca: Rusia: Pasukan AS Harus Segera Tinggalkan Suriah

Sebagai tanggapan, duta besar Turki, Feridun Sinirlioglu, menyatakan bahwa “operasi itu dilakukan dengan menghormati hukum internasional.”

“Itu hanya menargetkan teroris dan tempat persembunyian mereka, senjata dan kendaraan mereka. Kami mengambil semua langkah yang diperlukan untuk mencegah kerusakan pada warga sipil dan kerusakan infrastruktur sipil,” katanya.

Pada 9 Oktober, militer Turki melancarkan operasi lintas perbatasan di timur laut Suriah dalam upaya untuk membersihkan daerah perbatasan Suriah dari militan Kurdi.

Baca: Rampok Ladang Minyak, Amerika Sebar 30 Tank ke Suriah

Serangan itu dimulai setelah AS mengumumkan akan menarik pasukannya dari timur laut Suriah, secara efektif meninggalkan sekutu Kurdi dan memberikan mitra Turki lampu hijau untuk operasi.

Turki sepakat pada 17 Oktober untuk menghentikan serangan selama lima hari untuk memungkinkan gerilyawan YPG keluar dari daerah perbatasan setelah pembicaraan dengan AS.

Ketika tenggat waktu hampir berakhir, Ankara membuat kesepakatan awal dengan Moskow, di mana ia setuju untuk tidak memperbarui operasi dengan imbalan Kurdi menarik diri hingga 30 kilometer (18 mil) dari perbatasan Turki. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: