News Ticker

Warbler Saudi: Reformasi Sekuler Mohammed bin Salman Picu Kemarahan Publik

  • Purwaji, Ketua GP Ansor Riau
  • Makar Sri Bintang Pamungkas
  • Presiden Prancis
  • UNICEF
  • Timur Tengah
  • Serigala berbulu domba
  • Pertemuan di Astana
  • Zarif, Menlu Iran
Putra Mahkota Saudi, Arab Saudi, Timur Tengah Mohammed bin Salman, Putra Mahkota Arab Saudi

Arrahmahnews.com, Arab Saudi Badan keamanan Saudi baru-baru ini mengirim laporan ke Mahkamah Kerajaan, memperingatkan kemarahan publik yang meningkat atas langkah sekuler yang dilakukan oleh Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman yang melanggar syariat Islam, warbler Saudi mengungkapkan dalam sebuah tweet.

Al-Ahd al-Jadid yang mengutip akun Twitter yang mengungkapkan kebocoran dari House of Saud, mengklaim bahwa mereka baru-baru ini mendapatkan akses ke laporan keamanan Royal Court, di mana Raja telah diperingatkan terhadap konsekuensi kemarahan publik terhadap “reformasi” yang dilakukan oleh Mohammed bin Salman.

Baca: Warbler Saudi Ungkap Rencana Putra Mahkota Singkirkan Raja Salman

Al-Ahd al-Jadid menulis bahwa komunitas Saudi menunjukkan perlawanan yang meningkat terhadap gerakan yang dibuat oleh Otoritas Umum untuk Hiburan (GEA).

Dalam hal ini, keamanan Saudi baru-baru ini mengirim laporan ke Pengadilan Kerajaan yang mensurvei pendapat publik tentang tindakan GEA, dengan memeriksa komentar di masyarakat, postingan media sosial dan pesan Whatsapp. Laporan tersebut menyimpulkan bahwa masyarakat di Arab Saudi masih mendukung tradisi Islam dan pemerintah memiliki tugas yang sulit dalam berurusan dan terlibat dengan Gerakan Sahwa (Gerakan Kebangkitan) dan tren Islam lainnya.

Menurut al-Ahd al-Jadid, aparat keamanan Saudi juga telah melakukan survei di kalangan mahasiswa Universitas Islam Mohammad bin Saud dan telah menemukan bahwa sebagian besar sangat menentang keputusan yang dibuat oleh Mohammed bin Salman. “Para mahasiswa berpendapat bahwa putra mahkota Saudi adalah budak dari negara-negara kuat dan UEA,” temuan menunjukkan.

Baca: Saudi Bukan ‘Negara Islam’ Tapi ‘Penjual Islam’

Di antara langkah-langkah GEA telah menggelar pertandingan gulat wanita World Wrestling Entertainment (WWE) di Riyadh pada hari Jumat yang memicu kontroversi luas.

Langkah-langkah yang dilakukan oleh GEA, merupakan entitas baru yang didirikan pada 2016 untuk melaksanakan reformasi bin Salman untuk visi 2030, sejauh ini telah memicu protes dari banyak ulama garis keras Saudi. Langkah-langkah GEA sering dianggap bertentangan dengan norma, konvensi dan tradisi masyarakat Saudi.

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa bin Salman telah menghadapi kritik dari sejumlah anggota keluarga kerajaan Saudi yang menyatakan frustasi atas kemampuan Putra Mahkota dalam memimpin kerajaan setelah serangan dahsyat oleh pasukan Yaman di pabrik-pabrik minyak milik Riyadh.

Menurut seorang diplomat senior dan lima sumber yang dekat dengan keluarga kerajaan, yang semuanya berbicara dengan syarat anonim, mengatakan bahwa serangan Yaman memicu kemarahan di antara beberapa anggota terkemuka keluarga bani Al Saud dan juga beberapa kalangan elit.

“Ada banyak kebencian” tentang kepemimpinan MbS, kata salah satu sumber, dan menambahkan, “Bagaimana mereka tidak dapat mendeteksi serangan itu?”.

Baca: Warbler Saudi: Pasukan bin Salman Serang Rumah & Tangkap Pangeran Abdul Aziz bin Fahd

Sumber itu juga menyatakan bahwa beberapa orang di kalangan elit “tidak percaya” pada putra mahkota, sebuah pernyataan yang digemakan oleh empat sumber lainnya dan diplomat senior.

Beberapa drone Yaman menargetkan fasilitas minyak Aramco di Abqaiq dan Khurais pada pertengahan September. Serangan menutup sekitar 50 persen dari produksi minyak mentah dan gas kerajaan, serta memotong pasokan minyak mentah sekitar 5,7 juta barel per hari.

Beberapa para kritikus Saudi mengatakan kebijakan luar negeri MbS yang agresif terhadap Iran dan keterlibatan dalam perang di Yaman membuat kerajaan itu diserang, menurut empat sumber yang terkait dengan bangsawan dan elit bisnis.

Mereka juga menyatakan frustasi bahwa putra mahkota tidak dapat mencegah serangan meskipun menghabiskan ratusan miliar dolar untuk pertahanan, menurut lima sumber dan salah satu diplomat senior.

Putra mahkota, selama wawancara televisi yang disiarkan pada hari Minggu oleh penyiar AS CBS, menyatakan bahwa membela Arab Saudi sulit karena ukuran kerajaan yang besar dan skala ancaman yang dihadapinya.

Orang dalam Saudi dan diplomat Barat mengatakan keluarga kerajaan tidak mungkin menentang MbS selama raja masih hidup, dan mengakui bahwa raja tidak mungkin berbalik melawan putra kesayangannya.

Baca: Pangeran Pembangkang Saudi Umumkan Pembentukan Kelompok Politik Oposisi

Raja telah menyerahkan sebagian besar tanggung jawab pemerintahan kepada putranya tetapi masih kadang ikut memimpin rapat kabinet mingguan dan menerima pejabat asing.

Terlepas dari masa depan raja, orang dalam dan diplomat mengatakan, tantangan terhadap otoritas MbS bisa sulit mengingat cengkeramannya pada struktur keamanan internal.

Beberapa bangsawan memandang Pangeran Ahmad bin Abdulaziz yang berusia 77 tahun, satu-satunya saudara lelaki Raja Salman yang masih hidup, sebagai alternatif yang mungkin mendapat dukungan dari anggota keluarga, aparat keamanan dan beberapa kekuatan Barat, menurut dua dari lima sumber yang memiliki hubungan dengan Elit Saudi.

Pangeran Ahmad sebagian besar tidak diketahui sejak kembali ke Riyadh pada Oktober 2018 setelah dua setengah bulan di luar negeri. Selama perjalanan, ia tampak mengkritik kepemimpinan Saudi ketika menanggapi pengunjuk rasa di luar kediamannya di London, yang meneriakkan kejatuhan dinasti Al Saud.

Salah satu dari lima sumber yang memiliki hubungan dengan elit Saudi menyatakan bahwa posisi Pangeran Ahmad tentang apakah dia akan menentang MbS, adalah dia “akan menyeberangi jembatan itu ketika kita sampai kesana”.

Pangeran mahkota berusia 34 tahun itu juga mendapat kecaman internasional atas pembunuhan setahun lalu terhadap jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Istanbul. (ARN)

Iklan
  • HTI Benalu Indonesia
  • Pawai Khilafah
  • Politik
  • Menag Lukman Hakim Saifuddin dan Habaib
  • Kerusuhan 22 Mei
  • Muljamisme Ideologi Horor dalam Islam

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: