NewsTicker

Assad: Asal-usul Serangan Kimia di Suriah, Siapa Dalang Sebenarnya?

Suriah Kehancuran Kota Douma, Suriah

Arrahmahnews.com, Suriah  Ketika pertempuran meningkat, serangkaian dugaan serangan bahan kimia terjadi di daerah-daerah yang dikuasai oposisi pada 2013.

Damaskus dan Moskow keduanya menegaskan bahwa serangan Maret di Khan al-Assal adalah operasi bendera palsu oleh teroris berafiliasi dengan oposisi.

BacaAssad: Peran AS dalam Pemberontakan di Suriah

Ketika para penyelidik PBB tiba di lapangan untuk menyelidiki insiden itu, kunjungan mereka bertepatan dengan serangan sarin di Ghouta pada 21 Agustus, bahkan lebih besar, yang dilaporkan menyebabkan ratusan korban.

Amerika Serikat dengan cepat menuduh pemerintah Suriah. Situasi saat itu berada di ambang intervensi militer, namun berhasil dihindari ketika Damaskus setuju untuk menyerahkan semua senjata kimianya.

Presiden Suriah yang diwawancarai oleh reporter RT, Afshin Rattansi, menyatakan bahwa waktu serangan Ghouta tidak masuk akal menurutnya.

“Waktu terjadinya sangat menggelikan. Serangan itu bersamaan dengan kedatangan delegasi internasional yang datang ke Suriah untuk menyelidiki insiden itu. Saat tiba di Damaskus, hanya beberapa kilometer dari tempat ini terjadi dugaan serangan sarin.”

“Secara logis, tentara Suriah, jika kita anggap memiliki senjata kimia dan ingin menggunakannya, tentu tidak akan menggunakannya pada hari itu, ini yang pertama. Kedua, mereka berbicara tentang dua ratus warga sipil yang terbunuh. Jika Anda menggunakan senjata kimia, Anda dapat membunuh puluhan ribu orang di area seperti itu di mana perumahan penduduk sangat rapat dan berdekatan. Maksud saya, ini adalah daerah yang ramai dan padat penduduk.”

Assad menyebut insiden-insiden serangan kimia dan penilaian Barat terhadap serangan itu “sebuah narasi untuk menciptakan dalih menyerang Suriah”.

BacaAssad: Eropa Harusnya Takut pada Teroris Bukan Pengungsi

“Mereka tidak menawarkan bukti nyata untuk membuktikan bahwa ada serangan seperti itu. Sementara di sisi lain, ada banyak laporan yang membantah laporan itu atau tuduhan-tuduhan itu,” katanya. “Jadi, itu hanya dugaan; tidak pernah terjadi, tidak pernah tentara Suriah menggunakan senjata kimia sebelum kami menyerahkan semua gudang senjata kepada komite internasional.”

Serangan serupa yang mencurigakan terhadap Khan Sheikhoun, Idlib, pada April 2017, mendorong Amerika Serikat, berdasarkan klaim yang belum dikonfirmasi, untuk menyerang pangkalan udara Suriah tanpa mandat PBB.

Baca: Komisi HAM Timteng: Israel Sutradarai Serangan Kimia Suriah

Konflik antara faksi-faksi pemberontak Suriah menyaksikan bangkitnya kelompok-kelompok Islam garis keras pada 2014, seperti Jabhat Al-Nusra yang berafiliasi dengan Al-Qaeda dan Daesh atau ISIS. Mereka berhasil merebut sebagian besar negara dan memicu kekhawatiran besar-besaran atas keamanan regional.

Amerika Serikat, bersama dengan beberapa mitra, membentuk koalisi di Suriah – tanpa mandat dari siapa pun – sementara Assad mengundang Rusia dan Iran untuk melakukan intervensi atas nama Damaskus. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: