NewsTicker

Cina Singkirkan AS dari Penguasa Laut Terkuat di Dunia

AS Tak Akan Mampu Menghadang Kemajuan Angkatan Laut China

Cina Singkirkan AS dari Penguasa Laut Terkuat di Dunia China

China  Tiongkok mungkin akan segera menggeser keseimbangan laut dunia dan menggeser AS sebagai penguasa laut. Prosesnya tampaknya sudah berjalan, dan ada sedikit yang bisa dilakukan Washington untuk menghentikannya.

Majalah bisnis Forbes baru-baru ini mengatakan sebuah kisah yang mengkhawatirkan tentang modernisasi angkatan laut Cina “yang sangat mengesankan” dan “skala besar”.

BacaKomentar Pedas Xi Jinping ke Trump: AS Jangan Campuri Urusan Internal China 

Gambar memeprlihatkan salah satu galangan kapal militer Cina di dekat Shanghai. Galangan kapal yang dimaksud memang tampak sebagai pemandangan yang mengesankan untuk dilihat. Di sana, orang dapat melihat sembilan kapal perusak baru berjajar di sepanjang dermaga. Sebaliknya, Angkatan Laut Kerajaan Inggris saja hanya memiliki enam kapal kelas serupa, catat Forbes.

Seolah itu tidak cukup, galangan kapal yang sama juga membangun kapal induk terbaru China – yang ketiga berturut-turut. Yang kedua, disebut Shandong. Dirancang untuk membawa 36 jet tempur J-15, itu adalah kapal induk yang sepenuhnya diproduksi di dalam negeri Cina.

Yang sedang dibangun di galangan kapal Shanghai diperkirakan akan lebih besar dan lebih canggih. Secara khusus, itu akan memiliki elektromagnetik – seperti kapal terbaru USS Gerald R. Ford milik Angkatan Laut AS.

Lebih penting lagi, galangan kapal satu ini hanya memperlihatkan sebagian kecil kemampuan Cina karena ada “banyak galangan kapal di seluruh Tiongkok, yang juga mengesankan,” Forbes memperingatkan para pembacanya.

mengapa mengejutkan bagi Forbes telah dibicarakan oleh analis selama beberapa waktu. Media dan think tank AS sama-sama bersatu dalam keprihatinan terhadap kekuatan militer Beijing yang meningkat.

Pada bulan Juni, Pusat Keamanan Amerika (CNAS), sebuah think tank yang berbasis di Washington, berpendapat bahwa kemampuan industri dan teknologi China mungkin membantunya “mengalahkan Amerika” dan mendapatkan keunggulan dalam perlombaan senjata baru.

BacaWartawan Turki Ungkap Isu Kamp Penyiksaan di Uighur Adalah Propaganda Teroris 

“Soviet tidak pernah bisa menandingi, apalagi mengatasi, keunggulan teknologi Amerika. Hal yang sama mungkin tidak berlaku untuk China,” CNAS memperingatkan, dan menambahkan bahwa Beijing “berusaha untuk mencapai kesetaraan teknologi, dan akhirnya dominasi teknologi.”

Demikian pula, berbagai macam outlet media dari The Diplomat hingga Kepentingan Nasional tidak memberikan upaya apa pun untuk mengatakan kepada para pembacanya bahwa modernisasi militer China menimbulkan “tantangan” bagi AS dan membuat Washington “alasan bagus” untuk khawatir. Harvard Policy Review melangkah lebih jauh dan bertanya-tanya apakah strategi Beijing dapat menempatkannya pada “jalan menuju hegemoni,” akhirnya mengakui bahwa sebagian besar tergantung pada “seberapa jauh Cina mau melangkah.”

Sementara itu, RAND Corporation – sebuah think tank militer utama AS – dalam penelitiannya menunjukkan bahwa program pengembangan militer China yang cepat telah memungkinkannya untuk secara drastis menutup kesenjangan dalam kekuasaan dan teknologi, bahkan menempatkan AS pada posisi yang tidak menguntungkan dalam skenario tertentu.

Lembaga-lembaga think tank dan media rupanya meyakini sudah saatnya Washington mulai khawatir akan kehilangan superioritas militernya terhadap naga Cina, yang tampaknya semakin melebarkan sayap dan bangun dari tidurnya. Tetapi, mungkin sudah terlambat bagi AS.

“Program yang belum pernah terjadi sebelumnya, orang Amerika bahkan tidak bisa memimpikannya.”

Beijing telah menjadikan pasukan angkatan lautnya sebagai landasan modernisasi militernya, kata para analis kepada RT. Cina secara aktif mengejar kekuatan militer global yang mampu memproyeksikan kekuatannya ke sudut bumi mana pun, dan AS mungkin tidak memiliki kapasitas industri untuk bersaing.

“Lebih mudah bagi China untuk menambah jumlah armadanya karena merupakan pembuat kapal terbesar di dunia. Mereka memiliki kapasitas galangan kapal yang sangat besar, yang tidak dimiliki AS, karena pembuatan kapal komersial saja berantakan selama beberapa dekade terakhir,” kata Vasily Kashin, Peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia.

Ilmuwan politik dan pakar militer Aleksandr Khramchikhin, wakil kepala Institut Analisis Politik dan Militer, menggambarkan program pengembangan angkatan laut Tiongkok bahwa “sama sekali belum pernah terjadi sebelumnya.”

Orang bahkan tidak dapat menghitung semua kapal yang dibangun di sana. Program Cina modern tidak tertandingi di seluruh dunia dan orang Amerika bahkan tidak dapat memimpikan langkah seperti itu.

Khramchikhin percaya bahwa Beijing mungkin dapat menyaingi Washington dalam hal ukuran armada dalam satu dekade atau lebih. Dia secara khusus mencatat bahwa China mampu membangun fregat, korvet, dan bahkan lusinan kapal perusak selama beberapa dekade terakhir.

“Sepuluh tahun yang lalu, AS memiliki 15 kapal induk dan China tidak punya. Dalam sepuluh tahun, mereka mungkin menjadi lebih di atas AS… Mereka memiliki lebih banyak pembuat kapal daripada yang lainnya di dunia.”

Satu keunggulan yang tampaknya dipegang oleh AS adalah keunggulan teknologi. Satu-satunya jalan adalah mengekang kekuatan angkatan laut China dengan membatasi akses Beijing ke teknologi modern. Strategi itu tidak mungkin berhasil, para analis percaya, karena China sudah memiliki beberapa teknologi mutakhir yang dapat dengan mudah dikembangkan lebih lanjut. Selain itu, ia juga dapat mendekati mitra strategisnya, Rusia.

BacaYusuf Muhammad: Waspada! Kelompok Khilafah Tunggangi Isu Uighur

“Mereka membuat kemajuan teknologi yang luar biasa,” kata Kashin. Dia menunjukkan bahwa Cina adalah negara kedua di dunia yang melengkapi kapal mereka dengan sistem senjata universal terpadu yang menyaingi Aegis Amerika – sistem komando dan kontrol canggih yang menggunakan komputer dan radar yang kuat untuk melacak dan memandu senjata.

Khramchikhin percaya bahwa teknologi angkatan laut Tiongkok dalam banyak hal sebanding dengan teknologi AS. “Cina sudah memiliki beberapa teknologi paling canggih.”

Memang benar bahwa beberapa teknologi militer sulit untuk dikuasai dan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk berkembang. Ini sangat relevan dalam kasus kapal selam, di mana China masih membuntuti AS. Namun di sini, kerja sama yang erat antara Beijing dan Moskow mungkin memberi petunjuk, para analis percaya.

Baru-baru ini, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada konferensi pers akhir tahun di Moskow bahwa Rusia akan terus bekerja dengan China sebagai “mitra strategis” di bidang teknologi pertahanan, meskipun ia membantah rencana memasuki suatu aliansi militer formal dengan Beijing.

BacaDenny Siregar: Isu Uighur Propaganda AS dan Kadrun Indonesia Serang NU-Muhammadiyah

“Beberapa proyek pengembangan bersama, komponen peralatan canggih … ini semua bisa datang dari Rusia,” Kashin percaya.

Washington mungkin memperlambat Beijing sedikit di beberapa titik, tetapi seperti yang terlihat sekarang, AS tampaknya tidak memiliki sarana yang kredibel untuk mencegah China menjadi negara adidaya di dunia dalam satu atau dua dekade. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: