NewsTicker

Pembunuh Khashoggi Dibebaskan, Dunia Kecam Putusan Pengadilan Saudi

Arab Saudi - Keputusan  pengadilan Saudi yang membebaskan tersangka utama pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, membuat marah seluruh spektrum politik, termasuk dari sejumlah negara, PBB, beberapa kelompok hak asasi manusia (HAM) dan bahkan beberapa anggota parlemen Amerika. Mereka dengan suara bulat mengecam keputusan yang membatalkan dakwaan terhadap para pejabat tinggi Saudi, mengatakan pengadilan Arab Saudi gagal memberikan keadilan.

Sebelumnya, dalam konferensi pers yang disiarkan televisi di Riyadh pada hari Senin, Wakil Jaksa Penuntut Umum Saudi Shaalan al-Shaalan mengumumkan kesimpulan dari apa yang disebut persidangan dalam kasus Khashoggi yang tertutup untuk umum.

Baca: Turki: Putusan Pengadilan Arab Saudi Soal Khashoggi Jauh dari Keadilan

Ia mengatakan bahwa dari 31 tersangka yang diselidiki sehubungan dengan pembunuhan itu, 21 telah ditangkap dan 11 diadili. Hukuman mati akhirnya dikeluarkan untuk lima orang dan hukuman penjara total 24 tahun dijatuhkan kepada tiga orang lainnya, tambahnya, tanpa menyebutkan satu pun dari nama mereka yang dijatuhi hukuman.

Tiga yang tersisa, bagaimanapun, dinyatakan tidak bersalah, termasuk Saud al-Qahtani mantan penasihat puncak Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, Ahmed al-Assiri mantan wakil kepala intelijen, dan Mohamed al-Otaibi yang adalah konsul umum di konsulat kerajaan Saudi di kota Istanbul tempat pembunuhan itu terjadi.

CIA telah menyimpulkan bahwa Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman telah memerintahkan pembunuhan itu, sedang jasad sang wartawan juga belum ditemukan. Namun dalam pengumumannya Shaalan mengklaim bahwa para pembunuh Jamal Khashoggi memutuskan untuk melakukan pembunuhan setelah mereka datang di Istanbul.

Baca: Tanggapi Putusan Pengadilan Saudi soal Khashoggi, RSF: Keadilan Telah Diinjak-injak

"Investigasi kami menunjukkan bahwa tidak ada rencana untuk membunuh pada awal misi," katanya. Klaim Shaalan kontan memicu gelombang kecaman dari badan dunia, organisasi hak asasi manusia dan legislator AS.

Pembunuh Khashoggi Dibebaskan, Dunia Kecam Putusan Pengadilan Saudi Jurnalis Jamal Khashoggi Dibunuh

HRW: Pengadilan ‘tidak memuaskan’

Ahmed Benchemsi, juru bicara Human Rights Watch, mengatakan kepada stasiun televisi Al Jazeera yang berbasis di Doha bahwa persidangan itu “tidak memuaskan.”

Kasus ini “diselimuti kerahasiaan sejak awal, dan masih … sampai sekarang … Kami tidak tahu identitas para pelaku bertopeng itu, kami tidak tahu tuduhan khusus ditujukan pada siapa sebenarnya,” katanya.

Baca: Pengadilan Saudi Bebaskan 2 Tersangka Utama Pembunuhan Khashoggi

“Jaksa Saudi bahkan tidak berusaha untuk menyelidiki lebih jauh atas kejahatan ini, dan apakah mereka berperan dalam memerintahkan pembunuhan, termasuk Putra Mahkota Mohammed bin Salman,” tambahnya.

Adam Coogle, yang meneliti Arab Saudi untuk HRW, menggarisbawahi perlunya penyelidikan independen.

“Pembebasan pimpinan senior Arab Saudi atas kesalahan apa pun dalam pembunuhan Jamal Khashoggi menimbulkan keprihatinan serius atas keadilan proses pidana,” katanya.

“Penanganan pembunuhan di Arab Saudi, mulai dari penyangkalan total hingga menggantung pembunuhan pada operasi tingkat rendah dalam persidangan yang kurang transparan, menunjukkan perlunya penyelidikan kriminal yang independen”.

Amnesty: Keputusan yang Tidak Adil

Pada gilirannya, Amnesty International mengecam vonis itu sebagai “pelanggaran hukum” dan mengatakan para pejabat Saudi telah gagal memberi keadilan pada jurnalis yang terbunuh itu dan keluarganya.

“Putusan ini … tidak membawa keadilan atau kebenaran bagi Jamal Khashoggi dan orang-orang yang dicintainya. Pengadilan telah ditutup untuk umum dan untuk pemantau independen, tanpa informasi yang tersedia tentang bagaimana penyelidikan dilakukan, ”Lynn Maalouf, Direktur Riset Timur Tengah Amnesty International, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Putusan gagal untuk mengatasi keterlibatan pemerintah Saudi dalam kejahatan yang menghancurkan ini atau mengklarifikasi lokasi peninggalan Jamal Khashoggi,” tambahnya.

Pelapor PBB: Pelaku Utama Pembunuhan Dibebaskan 

Dalam serangkaian tweet, Agnes Callamard, pelapor PBB yang menyelidiki pembunuhan Khashoggi, mengutuk putusan itu sebagai “parodi,” mencatat bahwa persidangan gagal mempertimbangkan keterlibatan negara.

“Eksekusi Jamal Khashoggi menuntut penyelidikan terhadap rantai komando untuk mengidentifikasi dalang, serta mereka yang menghasut, mengizinkan atau menutup mata terhadap pembunuhan, seperti Putra Mahkota,” tulisnya.

“Ini tidak diselidiki. Intinya: para pembunuh bayaran bersalah, dihukum mati. Dalang tidak hanya berjalan bebas, mereka hampir tidak tersentuh oleh investigasi dan persidangan. Itu adalah kebalikan dari keadilan. Itu adalah ejekan”.

Jubir Erdogan: Mereka yang memerintahkan pembunuhan diberi kekebalan

Fahrettin Altun, juru bicara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengatakan bahwa para pejabat Saudi yang telah memerintahkan operasi itu “diberikan kekebalan.”

“Untuk mengklaim bahwa segelintir agen intelijen yang melakukan pembunuhan ini, berarti adalah untuk mengejek intelijen dunia,” cuitnya.

Inggris: Keluarga Khashoggi layak untuk mendapat keadilan

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab menggambarkan pembunuhan Khashoggi sebagai “kejahatan yang mengerikan”.

“Keluarga Khashoggi layak untuk melihat keadilan diterapkan atas pembunuhan brutalnya. Arab Saudi harus memastikan semua yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban dan bahwa kekejaman seperti itu tidak akan pernah terjadi lagi, ”katanya dalam sebuah pernyataan.

Washington Post: Sebuah ‘penghinaan’ terhadap keluarga Khashoggi

Dewan redaksi Washington Post menyebut pengumuman Pengadilan Saudi pada Hari Senin itu sebagai “parodi keadilan.”

“Hasilnya adalah penghinaan terhadap keluarga Jamal Khashoggi dan bagi semua orang, termasuk mayoritas kongres bipartisan menuntut pertanggung jawaban yang tulus dalam kasus ini,” tulisnya dalam sebuah op-ed.

Dewan redaksi juga memperingatkan masyarakat internasional agar tidak menyambut hasil pengadilan Saudi.

“Penerimaan internasional atas hasilnya tidak hanya akan salah secara moral tetapi juga berbahaya: Ini akan mengirim pesan kepada penguasa Saudi yang ceroboh bahwa petualangan pembunuhan yang dilakukannya akan ditoleransi,” katanya. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: