Surat Penarikan Pasukan AS dari Irak-Suriah Bocor, Israel Ketakutan

Surat Penarikan Pasukan AS dari Irak-Suriah Bocor, Israel Ketakutan
Dokumen Amerika

Israel – Menurut situs web Zionis, Al Monitor, setelah surat Jenderal William H. Sili, komandan operasi militer Amerika Serikat di Irak, bocor dan kemudian dengan cepat disebarluaskan di antara para tokoh keamanan paling senior Israel 6 Januari lalu, sistem alarm di seluruh Kementerian Pertahanan di Tel Aviv seolah menyala, menurut situs web Zionis.

Situs web itu menggambarkan penarikan militer AS dari Suriah dan Irak sebagai skenario mimpi buruk, mengutip keputusan Iran untuk menghentikan berbagai komitmennya terhadap kesepakatan nuklir dan kembali ke pengayaan uranium tingkat tinggi dalam jumlah tak terbatas serta memperbarui upaya percepatan untuk mencapai kemampuan nuklir militer.

Baca: Israel Tercengang Lihat Keberanian dan Keakuratan Serangan Balasan Iran ke Ain Al-Assad

“Dalam keadaan seperti itu, Kami benar-benar merasa sendirian di periode paling kritis ini. Tidak ada skenario yang lebih buruk dari ini, untuk ‘keamanan nasional Israel’, ujar seorang sumber senior di Kementerian Pertahanan Israel kepada Al Monitor dengan syarat anonim.

Situs web itu menambahkan bahwa meskipun ada penolakan AS, seorang sumber senior Israel mengatakan bahwa Tel Aviv meragukan alasan kebocoran dan bahkan penulisan surat itu.

Baca: Siap Perang! IRGC Sebut Hizbullah Pindahkan Peralatan Militer ke Perbatasan Israel

“Tidak jelas bagaimana surat ini ditulis, tidak jelas mengapa itu bocor, tidak jelas mengapa Surat itu bahkan ditulis. Secara umum, tidak ada yang jelas sehubungan dengan perilaku Amerika di Timur Tengah. Kami bangun setiap pagi mendapati ketidakpastian baru”.

Situs web Al-Montor juga menyebutkan bahwa para pejabat Israel akan mengerahkan semua upaya untuk meyakinkan Presiden Amerika agar menghindari ambil keputusan seperti itu. (ARN)

Ikuti Update berita Arrahmah News melalui link Telegram, Klik Join https://t.me/arrahmahnews

About Arrahmahnews 29423 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.