Amerika

DPR AS Ancam Pompeo Jika Tak Berikan Info Pembunuhan Soleimani

DPR AS Ancam Pompeo Jika Tak Berikan Info Pembunuhan Soleimani

Washington  Sebuah komite Dewan Perwakilan Rakyat Amerika memperbarui ancaman terhadap Sekretaris Negara Mike Pompeo jika dia tidak memberikan informasi tentang serangan pesawat tak berawak (Drone) AS yang membunuh Letnan Jenderal Iran Qassem Soleimani.

Perwakilan Eliot Engel, ketua Demokrat dari Komite Urusan Luar Negeri DPR, mengatakan pada hari Jumat bahwa ia menjadwalkan audiensi publik dengan Pompeo pada hari Rabu, 29 Januari, menurut laporan Reuters.

Baca Juga:

“Sidang ini membahas masalah-masalah paling berat yang dihadapi negara dan Kongres kita, termasuk penggunaan kekuatan,” tulis Engel dalam suratnya kepada Pompeo.

“Karena itu, saya menganggap kesaksian Anda sangat penting dan saya siap untuk menggunakan semua cara hukum untuk memastikan kehadiran Anda,” tambah Engel. “Aku percaya, bagaimanapun, bahwa ini tidak perlu”.

Sebelumnya, Komite Luar Negeri DPR menjadwalkan sidang dengan Pompeo pada 14 Januari, tetapi Pompeo tidak datang.

“Jika Sekretaris Pompeo tidak bekerja sama dengan komite, maka kami akan mempertimbangkan dengan sangat kuat mengambil tindakan lain di masa depan, termasuk panggilan dari pengadilan,” kata Engel pada hari Selasa.

Engel mengatakan dia akan mengirim surat kepada Pompeo dan Menteri Pertahanan Mike Esper untuk mencari informasi tentang serangan itu.

Baca Juga:

Presiden Donald Trump menghadapi kritik pedas ketika para pejabat memberikan justifikasi yang tidak jelas atas serangan itu.

Militer Amerika Serikat melakukan serangan udara atas perintah langsung Trump di bandara internasional Baghdad 3 Januari, membunuh Jenderal Soleimani dan komandan kedua Mobilisasi Populer (PMU) Irak, Abu Mahdi al-Muhandis, serta delapan rekan lainnya.

Anggota parlemen AS skeptis dengan klaim Presiden Donald Trump pada hari Jumat bahwa ia memerintahkan pembunuhan Letnan Jenderal Qassem Soleimani karena ia merencanakan serangan terhadap empat kedutaan besar AS.

Pompeo mengatakan pada hari Senin bahwa pembunuhan itu adalah bagian dari “strategi pencegahan yang lebih besar,” sebuah pergeseran dari klaim Trump sebelumnya bahwa serangan pesawat tak berawak dilakukan untuk mencegah serangan “segera”.

DPR pekan lalu menegur Trump dengan mengeluarkan resolusi yang akan menghentikan presiden dari tindakan militer lebih lanjut terhadap Iran.

“Saya pikir pemerintahannya tidak jujur dengan negara atau Kongres,” kata Engel ketika membuka sidang. (ARN)

Ikuti Update berita klik Join Telegram ArrahmahNews

Iklan
Comments
To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); $(window).load(function(){ if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } }); $(window).load(function() { // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); }); });
%d blogger menyukai ini: