Eropa

Inggris Bekukan Aset Hizbullah

Inggris Bekukan Aset Hizbullah

London  Departemen Keuangan Inggris memperluas langkah-langkah pembekuan aset Hizbullah untuk mencakup gerakan perlawanan Lebanon secara keseluruhan.

Dalam pemberitahuan yang dipublikasikan di situs webnya pada hari Jum’at (17/01/2020), Kantor Implementasi Sanksi Departemen Keuangan mengatakan langkah tersebut mengharuskan setiap individu atau lembaga di Inggris dengan akun atau layanan keuangan yang terhubung dengan Hizbullah ditangguhkan atau menghadapi penuntutan, seperti dilansir Presstv.

“Kegagalan untuk mematuhi undang-undang sanksi keuangan adalah pelanggaran pidana atau berusaha menghindari ketentuannya adalah pelanggaran pidana,” katanya.

Baca Juga:

Inggris telah melarang unit keamanan eksternal Hizbullah dan sayap militernya masing-masing pada tahun 2001 dan 2008. Langkah baru Departemen Keuangan mengikuti keputusan Inggris pada tahun lalu untuk memasukkan daftar hitam kelompok itu.

Pada Februari 2019, Menteri Dalam Negeri saat itu Sajid Javid menuduh Hizbullah mengganggu stabilitas di Timur Tengah, dengan mengatakan London “tidak lagi dapat membedakan” antara cabang militer dan partai politiknya.

“Hizbullah sendiri secara terbuka telah menyangkal perbedaan antara sayap militer dan politiknya,” kata Departemen Keuangan pada Jumat.

“Kelompok ini secara keseluruhan dinilai terlibat dalam terorisme dan dimasukkan sebagai organisasi teroris di Inggris pada bulan Maret 2019. Daftar ini termasuk Sayap Militer, Dewan Jihad dan semua unit terkait dengannya, termasuk Organisasi Keamanan Eksternal,” tambahnya.

Menteri Keamanan Publik Israel Gilad Erdan menyambut baik langkah Departemen Keuangan Inggris, menyerukan Uni Eropa dan negara-negara lain untuk mengikuti contoh London. Demikian pula, Brian Hook, perwakilan khusus AS untuk Iran, mengatakan Washington “sangat senang” dengan keputusan itu.

Hizbullah dibentuk setelah invasi rezim Israel ke Lebanon dan pendudukan berikutnya di bagian selatan pada 1980-an. Saat ini merupakan kekuatan militer de facto Lebanon. Gerakan perlawanan telah membantu tentara nasional merebut kembali wilayah-wilayah pendudukan dari Tel Aviv dan menggagalkan dua tindakan agresi Israel terhadap Lebanon pada tahun 2000 dan 2006.

Baca Juga:

Hizbullah juga telah memainkan peran penting dalam perang melawan kelompok-kelompok teroris Takfiri di Suriah, sehingga mencegah infiltrasi militan Daesh dan Jabhat al-Nusra ke Lebanon. Gerakan perlawanan, bersama dengan partai-partai sekutunya, memegang lebih dari setengah kursi dari 128 anggota parlemen Lebanon.

Pada hari Jumat, Kampanye Melawan Perdagangan Senjata (CAAT), sebuah organisasi yang bekerja untuk mengakhiri perdagangan senjata internasional, menempatkan dalam daftar pantauan program anti-terorisme kontroversial Inggris yang disebut skema Prevent. (ARN)

Ikuti Update berita klik Join Telegram ArrahmahNews

Iklan
Comments
To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); $(window).load(function(){ if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } }); $(window).load(function() { // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); }); });
%d blogger menyukai ini: