Internasional

Irak Seharusnya Tidak Pernah Menjadi Wilayah Pendudukan Amerika

Tentara AS Saat Membawa Jenazah dari Irak

Baghdad  Menyusul pembunuhan oleh Amerika terhadap Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani dan Wakil Komandan Mobilisasi Populer Irak (PMU), Abu Mahdi al-Muhandis di Bandara Internasional Baghdad. PM Irak dan Parlemen Irak menuntut agar pasukan Aliansi AS meninggalkan negaranya.

Seperti yang diharapkan Amerika, Inggris, Australia, Kanada dan Jerman telah menolak permintaan Irak. Amerika mengancam akan segera memboikot ekonomi Irak dengan membekukan perbankan jika Irak bersikeras menuntut penarikan Aliansi AS dari wilayahnya.

Baca Juga:

Pembunuhan kriminal yang terang-terangan membuat kemarahan dunia internasional dan demonstrasi besar-besaran oleh warga Irak dan Iran serta demo di beberapa kota di AS juga. Iran meluncurkan serangan rudal ke 2 pangkalan udara AS di Irak sebagai “tamparan di wajah”.

Pada tanggal 5 Januari 2020 Parlemen Irak mengeluarkan resolusi berikut: “Pemerintah berkomitmen untuk mencabut permintaan bantuan dari koalisi internasional melawan teroris ISIS karena berakhirnya operasi militer di Irak dan pencapaian kemenangan. Pemerintah Irak harus bekerja untuk mengakhiri keberadaan pasukan asing di tanahnya dan melarang mereka menggunakan tanah, wilayah udara atau air dengan alasan apapun”.

Dan sekarang, Irak mengancam akan “mengusir” militer AS dan pemerintahan Trump menolak untuk meninggalkan negara itu, apakah Irak berubah menjadi wilayah pendudukan AS?

Baca Juga:

Tidak perlu pemikiran strategis untuk menyadari bahwa ini adalah pelanggaran kedaulatan Irak.

Memiliki pasukan asing di dalam perbatasan internasional suatu negara melawan keinginan pemerintah tuan rumah dan tanpa komitmen perjanjian sebenarnya pendudukan militer dan memberikan hak hukum kepada Irak untuk menggunakan kekuatan militer untuk melawannya.

Sejak invasi AS ke Irak oleh pemerintahan Bush pada tahun 2003, ada lebih dari 200.000 warga sipil yang terbunuh atau terluka – sebuah invasi yang digambarkan sebagai bencana kebijakan luar negeri terbesar Washington sejak perang Vietnam.

Sementara itu, pemerintahan Trump mengancam akan menjatuhkan sanksi terhadap Irak jika terus menuntut penarikan AS dari negara itu.

AS berpendapat bahwa kehadiran militernya di Irak adalah untuk membantu Irak memerangi ISIS yang ditunjuk sebagai “kelompok teroris” oleh Departemen Luar Negeri AS. Sejarah menunjukkan bahwa penghormatan terhadap kedaulatan Irak tidak pernah memperhitungkan perhitungan pemerintah AS. Retorika kadang-kadang terdengar bagus, tetapi kebijakan yang sebenarnya telah berputar di sekitar aturan.

Apa yang terjadi sekarang konsisten dengan kebijakan itu. Dinamika terbaru ini melibatkan pendekatan geopolitik yang mencerminkan keyakinan di Washington bahwa Amerika Serikat memiliki hak untuk melakukan kehendaknya di dunia sebanyak mungkin. Namun penolakan Trump untuk mempertimbangkan penarikan itu tidak mengejutkan.

Partai Republik, bersama dengan beberapa Demokrat terkemuka dan pakar media terkemuka, bersikeras bahwa Presiden Obama seharusnya menjaga pasukan AS di Irak melampaui batas waktu 2011 di mana Presiden Bush dan pemerintah Irak telah sepakat untuk menyelesaikan penarikan. Ini juga ilegal. Obama banyak dikritik karena desakannya untuk hidup sesuai dengan perjanjian dan hukum internasional.

Ini akan menarik untuk melihat bagaimana Kongres AS dan media bereaksi terhadap penolakan Trump. Di sisi lain, apa yang dapat dilakukan PBB mengenai hal-hal seperti itu bergantung pada sejauh mana PBB dapat melepaskan diri dari kekuasaan veto AS dan intimidasi pemerintah dengan pemerasan politik, militer dan ekonomi. Sejauh ini, PBB tidak pernah bisa lepas dari pengaruh AS dan hak veto.

Baca Juga:

Ada sedikit yang koheren tentang kebijakan AS di luar kepentingan pribadi yang mencolok karena kesombongannya yang ekstrem dan kompleks industri-militer. Status pasukan AS di Irak berada di bawah Perjanjian Status Pasukan, yang dinegosiasikan secara bilateral antara Irak dan Amerika Serikat, dan diskusi-diskusi itu harus dilakukan antara Amerika Serikat dan Irak.

Sekarang Parlemen Irak dan pemerintah telah memutuskan untuk mengusir pasukan AS dari negara mereka, mereka harus melakukan hal itu. AS dan sekutunya tidak memiliki niat untuk meninggalkan Irak. PBB tidak memiliki kekuatan untuk mengatakan sebaliknya. Sekarang tergantung pada pejabat pemerintah Irak untuk membuat sejarah dan memastikan bahwa negara mereka tidak akan pernah menjadi wilayah yang diduduki AS atau kekuatan akan diberikan kepada rakyat Irak. (ARN)

Ikuti Update berita klik Join Telegram ArrahmahNews

Iklan
Comments
To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); $(window).load(function(){ if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } }); $(window).load(function() { // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); }); });
%d blogger menyukai ini: