NewsTicker

Komentar Pedas Mahathir: Tak Ada Perbedaan Antara Pembunuhan Soleimani dan Khashoggi

Komentar Pedas Mahathir: Tak Ada Perbedaan Antara Pembunuhan Soleimani dan Khashoggi PM Malaysia, Mahathir Mohamad

Malaysia  Perdana Menteri Malaysia, Selasa, mengkritik pembunuhan jenderal besar Iran Qassem Soleimani dalam serangan udara AS di dekat bandara Baghdad pada 3 Januari lalu.

“Apakah ada perbedaan antara pembunuhan Soleimani dan pembunuhan Khashoggi?” Kata Mahathir Mohamad Selasa di Twitter.

Mahathir menggarisbawahi bahwa Soleimani dibunuh di Irak oleh “orang-orang yang mengutuk pembunuhan Khashoggi“.

Jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi kontributor Washington Post, dan penduduk AS dibunuh oleh agen pemerintah di dalam Konsulat Saudi di Istanbul, Turki pada 2 Oktober 2018. Bukti telah melibatkan Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman, dalam menyetujui dan mengawasi pembunuhannya.

Baca Juga:

Otoritas kerajaan pada awalnya membantah penyiksaan dan pembunuhan Khashoggi di Konsulatnya, tetapi kemudian mengakui, setelah menerbitkan rekaman video dan audio, bahwa jurnalis itu terbunuh saat berkelahi dengan pejabat konsuler.

Mahathir juga mengkritik invasi AS ke Irak pada 2003 dan perang AS hampir 20 tahun di Vietnam dan menarik kembali hasil yang menghancurkan.

PM Malaysia mendesak Amerika untuk “mengingat” Perang Vietnam, dan menggarisbawahi bahwa AS tidak mendapatkan apa-apa terlepas dari pengorbanannya selama perang, termasuk pembunuhan puluhan ribu tentara Amerika dan melukai ribuan lainnya.

Baca Juga:

“Kekuatan besar, menggunakan semua kekuatan militernya, semua teknologi dan sejumlah besar uangnya dikalahkan oleh pajama hitam berpakaian Vietnam yang tidak terlalu besar,” kata Mahathir.

“Mereka yang mengorbankan hidup mereka dalam perang agresif mati sia-sia,” kata Mahathir, sambil memuji Vietnam dan beberapa negara “patriotisme yang penuh gairah” dan pengorbanan terhadap serangan oleh AS atau kekuatan lain.

Mahathir juga mengingat Perang Irak, mengatakan bahwa dampak negatif perang masih berlanjut hampir 18 tahun setelahnya, meskipun diperkirakan akan berakhir dalam waktu tiga bulan.

“Saddam sudah mati tetapi apakah Irak jauh lebih baik dari zaman Saddam?” Kata Mahathir.

Pada Maret 2003, AS menginvasi Irak. Kemudian Presiden George W. Bush mengatakan tujuan negara itu adalah untuk menghancurkan senjata pemusnah massal (WMD) negara itu dan menggulingkan pemimpin negara itu, Saddam Hussein.

Setahun kemudian, setelah pasukan AS mengalahkan tentara Irak dan menangkap Saddam, pemerintah AS mengakui bahwa argumennya bahwa Irak memiliki senjata pemusnah massal adalah salah, dimana David Kay, mantan inspektur senjata AS, mengatakan, “Kami hampir semuanya salah”.

Buntut dari perang itu merusak citra Amerika Serikat dengan lebih dari 100.000 kematian warga sipil.  Pada April 2004, bukti pelecehan tahanan di dalam penjara Abu Ghraib yang dikelola AS menjadi santapan publik, menunjukkan bukti foto-foto tentara Amerika yang menyiksa para tahanan. Sebelas tentara dihukum oleh pengadilan kejahatan AS terkait dengan skandal penyalahgunaan penjara. (ARN)

Ikuti Update berita klik Join Telegram ArrahmahNews

Sumber: Al-Masirah

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: