NewsTicker

Parlemen Irak Tolak Penyebaran Sistem Rudal “Patriot” di Negaranya

Parlemen Irak Tolak Penyebaran Sistem Rudal Sistem Rudal Patriot Amerika

Irak Seorang legislator Irak mengutuk rencana AS yang akan menginstal sistem rudal Patriot di negaranya, dan mengatakan penyebaran seperti itu melanggar kedaulatan Irak.

“Parlemen Irak mewakili semua kelompok dan arus politik. Keputusan (parlemen) yang didukung rakyat menuntut penarikan militer AS. Karena itu, upaya pasukan [Amerika] untuk mengerahkan sistem rudal Patriot di pangkalan mereka untuk meningkatkan kemampuan tempur ditolak dan dianggap sebagai pelanggaran kedaulatan negara,” Karim Alawi, anggota komite keamanan dan pertahanan parlemen, mengatakan kepada kantor berita Baghdad Today pada hari Kamis (23/01/2020).

Baca Juga: 

Dia menambahkan, “Kehadiran pasukan AS di Irak adalah ilegal. Keputusan parlemen baru-baru ini jelas. Bola sekarang ada di pemerintah untuk mengeluarkan pasukan AS. Jika itu tidak dilaksanakan, akan ada reaksi dari semua lini, termasuk mengajukan pengaduan ke PBB dan organisasi Islam lainnya dengan tujuan memindahkan pasukan Amerika. “

Anggota parlemen mengatakan jutaan rakyat Irak akan berunjuk rasa di Baghdad pada hari Jumat ini, untuk menyampaikan pesan kepada pasukan Amerika bahwa “Rakyat Irak menolak kehadiran mereka dan sudah saatnya mereka meninggalkan tanah Irak.”

Baca Juga:

AS sedang mempertimbangkan pengerahan sistem anti-rudal untuk melindungi pasukan Amerika di Irak.

Keputusan itu diambil setelah Iran pada 8 Januari menembakkan sejumlah rudal balistik di pangkalan udara Ain al-Asad di provinsi Anbar, Irak barat, yang menampung 5.000 lebih pasukan AS. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arramahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: