Internasional

PEDAS! Zarif ke Trump: Kebijakan Luar Negeri Harus Berdasarkan Fakta Bukan Berita Utama Fox News

PEDAS! Zarif ke Trump: Kebijakan Luar Negeri Harus Berdasarkan Fakta Bukan Berita Utama Fox News

Tehran – Menteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif meminta Presiden AS Donald Trump untuk mendasarkan kebijakan luar negerinya pada “fakta” bukan berita utama yang ditampilkan dalam saluran TV Fox News yang pro-Republik.

Dalam sebuah posting di akun Twitter-nya pada hari Minggu, Zarif mengatakan Trump “lebih baik mendasarkan kebijakan luar negeri & keputusannya pada fakta, daripada berita utama @FoxNews atau penerjemah Farsi-nya.”

Itu terjadi setelah Trump menolak kemungkinan pembicaraan dengan Iran setelah wawancara Zarif dengan majalah Jerman Der Spiegel, di mana ia mengatakan Teheran terbuka untuk negosiasi dengan Washington dengan syarat bahwa semua sanksi dicabut.

Baca Juga

Trump turun ke Twitter pada hari Sabtu dan menulis dalam bahasa Inggris dan Persia bahwa “Menteri Luar Negeri Iran mengatakan Tehran ingin bernegosiasi dengan Amerika Serikat, tetapi ingin sanksi dihapus. @FoxNews @OANN Tidak, Trims! ”

Dalam tweet hari Minggu, diplomat top Iran memposting kutipan dari wawancara dengan Der Spiegel pada hari Jumat, di mana ia ditanya tentang kemungkinan negosiasi setelah pembunuhan AS terhadap komandan anti-teror terkemuka Iran Jenderal Qassem Soleimani.

Dia menjawab bahwa pemerintahan Trump dapat mencabut sanksi, yang telah diberlakukan kembali pada Iran setelah membatalkan Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA), kemudian kembali ke meja perundingan.

“Tidak, saya tidak pernah mengesampingkan kemungkinan bahwa orang akan mengubah pendekatan mereka dan mengenali kenyataan. Bagi kami, tidak masalah siapa yang duduk di Gedung Putih. Yang penting adalah bagaimana mereka berperilaku,” kata Zarif.

Baca Juga:

“Pemerintahan Trump dapat memperbaiki masa lalunya, mencabut sanksi dan kembali ke meja perundingan. Kami masih di meja perundingan. Merekalah yang pergi. AS telah menimbulkan kerugian besar pada rakyat Iran. Hari itu akan datang ketika mereka harus mengimbangi itu. Kami memiliki banyak kesabaran.”

JCPOA ditandatangani antara Iran dan enam negara dunia – yaitu AS, Jerman, Prancis, Inggris, Rusia dan Cina – pada tahun 2015. Itu juga diratifikasi dalam bentuk resolusi Dewan Keamanan PBB.

Namun, penarikan Washington secara sepihak pada Mei 2018 dan penerapan kembali sanksi anti-Iran membuat masa depan kesepakatan nuklir menjadi tak jelas.

Teheran tetap sepenuhnya mematuhi JCPOA selama satu tahun penuh, menunggu penandatangan bersama untuk memenuhi akhir dari tawar-menawar mereka dengan mengimbangi dampak larangan Washington terhadap ekonomi Iran.

Ketika pihak-pihak Eropa gagal melakukannya, Teheran pada Mei 2019 menangguhkan sebagian komitmen JCPOA berdasarkan Pasal 26 dan 36 dari kesepakatan yang mencakup hak-hak hukum Tehran. Iran mengambil langkah pengurangan komitmen kelima dan terakhir pada awal bulan ini. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Iklan
Comments
To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); $(window).load(function(){ if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } }); $(window).load(function() { // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); }); });
%d blogger menyukai ini: