Internasional

Pemimpin Hashd Al-Shaabi: Trump ‘Idiot’ Sebaiknya Tarik Pasukan dari Irak Secara Sukarela

Pemimpin Hashd Al-Shaabi: Trump 'Idiot' Sebaiknya Tarik Pasukan dari Irak Secara Sukarela

Baghdad  Presiden Donald Trump lebih baik secara sukarela memerintahkan penarikan pasukan AS dari Irak sebelum mereka dipaksa keluar, kata seorang pejabat tinggi dari Unit Mobilisasi Populer Irak (PMU), yang lebih dikenal dengan sebutan Hashd al-Sha’abi.

“Hari ini semua warga Irak, pria dan wanita, memenuhi ke jalan-jalan untuk mengirimkan satu pesan yang jelas ke seluruh dunia: Tidak ada tempat bagi pasukan asing di tanah Irak. Terima kasih kepada semua warga Irak yang telah menjawab panggilan untuk menghadiri demonstrasi dan berpartisipasi di dalamnya. Berkat dukungan yang ditawarkan oleh politisi, tokoh-tokoh suku, akademisi, dan jurnalis,” Qais al-Khazali, pemimpin Asa’ib Ahl al-Haq, yang merupakan bagian dari PMU, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Jumat.

Baca Juga:

Dia juga menyatakan rasa terima kasih yang mendalam kepada ulama Syiah Muqtada al-Sadr yang berpengaruh, yang menyerukan rakyat Irak untuk bergabung dengan protes terhadap kehadiran pasukan AS di negara itu.

“Kepada ‘idiot’ Trump, pawai berjuta orang menyampaikan pesan yang jelas: Jika Anda tidak pergi dengan sukarela, maka Anda pantas mendapatkan tendangan di muka,” kata pemimpin PMU.

Presiden Irak, Barham Salih mengatakan bangsanya menginginkan negara yang kedaulatannya tidak dilanggar dengan cara apapun dan keputusannya tidak dimanipulasi oleh campur tangan dan diktat asing.

Lebih jauh, seorang anggota parlemen Irak mengatakan “semua opsi ada di atas meja” mengenai pengusiran pasukan AS, baik melalui diplomasi atau dengan kekuatan militer.

“Proksi Amerika tidak akan bisa mematahkan kehendak rakyat Irak mengenai penghilangan penjajah dari negara itu. Kami mendukung tuntutan demonstran. Kami menginginkan tanah air seperti yang mereka inginkan. Mereka mencari tanah air, di mana penjajah, pembunuh, teroris dan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan para pemimpin kemenangan telah diusir, jauh dari kehendak kedutaan AS,” Mohammad Karim, anggota Aliansi Fatah di parlemen Irak, mengatakan kepada kantor berita al-Maalomah pada hari Jumat.

Baca Juga:

“Semua opsi telah ditawarkan untuk menghapus pasukan AS dari Irak dengan cara yang damai, tenang dan diplomatik. Jika mereka menolak untuk pergi, mereka kemudian akan diperlakukan sebagai pasukan pendudukan, dan akan diusir dengan paksa”.

Ratusan ribu warga Irak berdemonstrasi di Baghdad pada hari Jumat, menyerukan pengusiran pasukan AS. Pada tanggal 5 Januari, anggota parlemen Irak dengan suara bulat menyetujui sebuah RUU yang menuntut penarikan pasukan AS.

Pada 9 Januari, Perdana Menteri Irak Adel Abdul-Mahdi meminta Amerika Serikat untuk mengirim delegasi ke Baghdad yang ditugaskan untuk merumuskan mekanisme penarikan pasukan.

Menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor perdana menteri Irak, Abdul-Mahdi “meminta agar para delegasi dikirim ke Irak untuk mengatur mekanisme untuk mengimplementasikan keputusan parlemen yakni penarikan pasukan asing (dengan aman) dari Irak” dalam panggilan telepon dengan Sekretaris AS Negara Mike Pompeo.

Perdana Menteri mengatakan Irak menolak pelanggaran kedaulatannya, terutama pelanggaran militer AS terhadap wilayah udara dalam serangan udara mematikan yang membunuh Letnan Jenderal Iran Qassem Soleimani, dan wakil kepala pasukan PMU, Abu Mahdi al-Muhandis, beserta teman-teman mereka. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arramahnews

Iklan
Comments
To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); $(window).load(function(){ if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } }); $(window).load(function() { // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); }); });
%d blogger menyukai ini: