NewsTicker

Analis: Trump Berbicara dengan Lidah Bercabang Terkait Wabah Corona di China

WASHINGTON – Presiden AS Donald Trump memuji upaya Cina dalam membendung wabah koronavirus. Tapi di saat yang sama, Trump meluncurkan kampanye ketakutan dan kepanikan terhadap negara itu, kata Profesor Dennis Etler, seorang analis politik Amerika yang memiliki minat puluhan tahun dalam urusan internasional.

Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri China mengatakan Washington memberikan “contoh buruk” ketika kami bekerja menangani pandemi virus, dengan mengatakan bahwa administrasi Trump menyebarkan “kepanikan tanpa henti … kepanikan yang diproduksi” terkait coronavirus. Alih-alih memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan.

BacaAmerika Langgar 70 Konvensi Jenewa Selama Pertempuran di Fallujah

Trump pada hari Jumat, mengucapkan terima kasih kepada China atas “upaya dan transparansi” dalam menanggulangi virus mematikan yang telah menewaskan sedikitnya 361 orang sejauh ini.

“China telah bekerja keras untuk mengendalikan Coronavirus,” tulis Trump.

“Amerika Serikat sangat menghargai upaya dan transparansi tersebut,” tambahnya. “Semuanya akan berjalan dengan baik. Khususnya, atas nama Rakyat Amerika, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Presiden Xi!”

Namun, pekan lalu, Trump menandatangani perintah yang melarang masuknya warga negara asing yang melakukan perjalanan ke China dalam dua minggu terakhir.

Organisasi Kesehatan Dunia menyarankan agar tidak melakukan tindakan semacam itu, dan memperingatkan bahwa pembatasan perjalanan dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

BacaSudan-Israel Gelar Pembicaraan Rahasia, Palestina: Ini Tikaman dari Belakang

Etler, mantan profesor Antropologi di Cabrillo College di Aptos, California, mengatakan kepada Press TV pada hari Senin bahwa “Trump berbicara dengan bahasa bercabang, meyakinkan Cina di satu sisi bahwa AS mendukung upayanya dalam mengatasi wabah koronavirus, sementara di sisi lain menikamnya.”

“Sekarang, Trump berbicara dengan kata-kata berlapis madu yang mengatakan betapa dia menghargai upaya China untuk membendung pandemi virus. Sementara itu, dia meluncurkan kampanye ketakutan dan kepanikan,” katanya. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: