NewsTicker

Hasdh Al-Shaabi Resmi Tunjuk Penganti Abu Mahdi al-Muhandis

Abu Fadak Al-Mohammedawi

Baghdad  Unit Mobilisasi Populer (PMU) Irak menunjuk Abu Fadak Al-Mohammedawi sebagai wakil komandan baru Hashd al-Shaabi setelah kematian martir Abu Mahdi al-Muhandis, yang terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak AS pada bulan lalu.

Menurut pejabat PMU Abu Ali al-Bassari, Unit Mobilisasi Populer memilih Abu Fadak berdasarkan keputusan yang dibuat pada pertemuan dewan baru-baru ini.

Baca Juga:

“Setelah penunjukan itu, kepala komandan angkatan bersenjata Irak akan menandatangani dekrit Abu Fadak dalam beberapa hari mendatang,” tambahnya.

Al-Mohammedawi sebelumnya menjabat sebagai sekretaris jenderal Kataib Hizbullah. Sejak bergabung dengan Kataib Hizbullah pada tahun 1997, ia telah menjadi tokoh terkemuka, meskipun nama aslinya tidak diketahui publik.

“Abu Fadak kuat dan pemimpin sejati dengan posisi terhormat dan hubungan baik dengan semua,” kata seorang komandan Asaib Ahl al-Haq sebelumnya.

Dikenal sebagai “paman”, Abu Fadak dipuji karena kecakapan militer dan kepercayaan dirinya. Dia dilaporkan dekat dengan al-Muhandis.

Baca Juga:

Abu Mahdi al-Muhandis, bersama dengan mendiang Komandan anti-teror Pasukan Quds dari Pasukan Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) Letnan Jenderal Qassem Soleimani dan sejumlah pengawal dibunuh dalam serangan pesawat tak berawak AS di dekat Bandara Internasional Baghdad pada 3 Januari 2020.

Unit Mobilisasi Rakyat (PMU) Irak, lebih dikenal dengan nama Hashd al-Shaabi, adalah organisasi payung yang disponsori pemerintah yang terdiri dari 40 faksi pasukan kontra-terorisme yang secara sukarela mengabdi untuk negara, yang mencakup Muslim Syiah dan Muslim Sunni, Kristen dan Kurdi.

PMU berdiri pada musim panas 2014, tak lama setelah Daesh, kelompok teror Takfiri yang paling terkenal di dunia, berhasil menduduki petak-petak wilayah di Irak. Keuntungan kilat yang dibuat oleh teroris yang didukung AS mendorong pasukan pemerintah ke ambang kehancuran dan meninggalkan negara Arab dalam kekacauan.

Pada 15 Juni tahun itu, ulama terkemuka Irak Ayatollah Ali al-Sistani turun tangan untuk membantu membangun kembali tentara nasional, mengeluarkan fatwa yang menyerukan kepada semua orang Irak untuk bergabung dengan tentara dalam menghadapi ancaman Daesh/ISIS.

Baca Juga:

Fatwa bersejarah menyebabkan mobilisasi massa pasukan sukarelawan di bawah panji Hashd al-Shaabi. Pasukan kemudian bergegas untuk membantu tentara dan memimpin banyak operasi anti-teror yang sukses, yang pada akhirnya menyebabkan runtuhnya kekuasaan wilayah Daesh dan pembebasan seluruh tanah Irak pada Desember 2017.

Peran efisien PMU dalam kekalahan kelompok ISIS Takfiri mengubah pasukan menjadi fitur permanen dan populer secara luas dari lanskap sosial, politik dan keamanan Irak, meskipun ada upaya dari AS dan sekutunya untuk menggambarkan misi PMU sebagai sektarian.

Pada bulan November 2016, parlemen mengakui Hashd al-Shaabi sebagai kekuatan resmi dengan hak yang sama dengan tentara reguler, oleh karena itu secara hukum menetapkannya sebagai bagian dari Angkatan Bersenjata Nasional. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: