NewsTicker

Iran Bantah Klaim ‘Munafik’ Pompeo Soal Bantuan Hadapi Virus Corona

Iran Bantah Klaim 'Munafik' Pompeo Soal Bantuan Hadapi Virus Corona Virus Corona

Tehran  Iran membantah klaim “munafik” yang dibuat oleh Sekretaris Negara AS Mike Pompeo tentang tawaran ke Teheran untuk membantu Republik Islam melawan virus corona baru, dan mengatakan pernyataan seperti itu mengejar tujuan politik dan bertujuan untuk mengalihkan opini publik dunia.

“Klaim untuk membantu Iran memerangi virus korona yang telah dibuat oleh sebuah negara yang menyebabkan tekanan luas pada rakyat Iran melalui terorisme ekonominya, bahkan menghalangi jalan untuk pembelian obat-obatan dan peralatan medis adalah klaim yang konyol dan politik serta perang psikologis,” juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi mengatakan pada hari Jumat.

Baca Juga:

Dia menambahkan bahwa Kementerian Luar Negeri Iran melakukan kontak dekat dengan banyak negara untuk memasok kebutuhan farmasi dan kesehatan untuk menahan berjangkitnya penyakit tersebut. Iran, lanjutnya, telah memperoleh sarana dukungan untuk itu melalui negara-negara sahabat tertentu.

Juru bicara Iran menekankan bahwa perang melawan virus corona, yang telah berubah menjadi epidemi global dan menyebar ke banyak negara, membutuhkan tekad kolektif dan kerja sama internasional yang luas. Mousavi memberhentikan beberapa gerakan bermotivasi politik yang berusaha mengambil keuntungan dari kondisi pasien.

Seorang juru bicara Kementerian Kesehatan mengatakan 34 orang telah meninggal sejauh ini di Iran karena terinfeksi coronavirus, sementara 73 pasien telah pulih.

Baca Juga:

Jumlah total orang yang didiagnosis dengan penyakit ini adalah 388 setelah 143 infeksi tambahan terdeteksi selama 24 jam terakhir, Juru Bicara Kementerian Kesehatan Iran Kianoush Jahanpour mengatakan pada hari Jumat.

“Angka terbaru untuk jumlah orang dengan infeksi coronavirus di negara itu mencapai 388 orang, 73 di antaranya telah pulih dalam beberapa hari terakhir dan 34 orang dinyatakan meninggal.” (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: