NewsTicker

Kalah di Idlib dan Aleppo, White Helmets Siapkan Serangan Kimia

SURIAH – White Helmets yang berafiliasi kelompok-kelompok teroris sedang bersiap-siap melancarkan serangan kimia di provinsi Idlib, di saat tentara Suriah terus bergerak maju, Pusat Rekonsiliasi Rusia mengutip sumber dari penduduk setempat.

Para anggota kelompok pertahanan sipil, yang beroperasi hanya di wilayah-wilayah yang dikuasai oleh militan anti-pemerintah, diketahui tiba di kota Ma’arat al-Artik, sekitar 11 kilometer (7 mil) barat laut Aleppo. Menurut informasi yang masuk ke hotline pusat rekonsiliasi pada Senin malam, mereka sedang mempersiapkan “provokasi dengan penggunaan bom kimia.”

BacaVIDEO Tentara Suriah Kepung Pos Militer Turki di Idlib

Sekitar 15 anggota White Helmets terlihat di kota itu, bersama dengan teroris dari Hayat Tahrir al-Sham (HTS), kata dua warga setempat, dan menambahkan bahwa dua kendaraan telah mengirim sekitar 400 liter (100 galon) bahan kimia ke kota tersebut.

Sekitar 200 orang, termasuk anak-anak – sebagian besar anggota keluarga teroris HTS, yang telah dievakuasi ke Idlib dari tempat lain di Suriah – terlibat dalam pementasan serangan kimia bendera-palsu, kata keterangan rahasia itu.

Pusat Rekonsiliasi menamai komandan militan yang terlibat dalam rencana itu sebagai Mahi al-Din al-Am, dengan mengatakan itu adalah orang yang sama yang membantu mementaskan dan merekam gambar setelah serangan kimia yang diduga terjadi di Khan Sheikhoun, pada April 2017.

Pusat meminta para militan untuk meninggalkan “rencana kriminal” mereka dan menyerukan Turki – yang baru-baru ini mengirim pasukan ke Idlib, wilayah yang dikontrol militan – mengerahkan “semua tekanan” untuk mencegah serangan bendera palsu.

BacaPantsir Rusia Tembak Jatuh Drone Misterius yang Dekati Pangkalan Hmeimim Suriah

Sejumlah “serangan kimia” di Suriah telah dipersalahkan pada pemerintah selama perang, yang dimulai pada 2011. Serangan-serangan bendera palsu terjadi setiap kali tentara Suriah bergerak maju melawan militan, yang mencoba untuk menarik intervensi militer Barat atas nama kemanusiaan.

Setelah insiden Khan Sheikhoun, pada 2017, AS meluncurkan rudal terhadap Suriah. Serangan udara dan rudal lainnya diluncurkan pada April 2018, setelah “serangan” di Douma dekat Damaskus. Meskipun Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) akhirnya mengatakan bahwa serangan Douma mungkin telah terjadi, para pelapor baru-baru ini mengumumkan bahwa bukti dalam kasus tersebut telah disuntikkan untuk mencapai kesimpulan itu, sementara penilaian para ahli OPCW diabaikan. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: