Eropa

Pangeran Harry: Ada Darah di Tangan Trump

Pangeran Harry, Inggris

Kanada – Pangeran Harry dari Inggris mengecam Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam percakapan telepon yang direkam secara rahasia, mengatakan bahwa Trump “memiliki darah di tangannya” dan merupakan salah satu “orang sakit” yang menjalankan dunia.

Dua Penipu Rusia menelepon  sang pangeran itu dari tempat persembunyian mereka yang mewah di Kanada pada dua kesempatan terpisah awal tahun ini dan menipunya dengan membuat sang pangeran yakin bahwa ia tengah mengobrol dengan aktivis lingkungan Greta Thunberg dan ayahnya, Svante.

Baca Juga:

Dalam percakapan itu, Harry menyerang Trump mengenai kebijakan lingkungannya, mengatakan, “Saya pikir faktanya adalah bahwa Donald Trump mendorong industri batubara sangat besar di AS, ia memiliki darah di tangannya”.

Ia kemudian menambahkan, “Sayangnya dunia dipimpin oleh beberapa orang yang sangat sakit sehingga orang-orang seperti kamu dan generasi muda adalah orang-orang yang akan membuat perbedaan”.

Harry juga memberi tahu Greta palsu itu bahwa ia bisa “mengakali” Trump, yang oleh Greta dikecam  di depan umum tahun lalu setelah Trump mengkritik pemberian gelar “Person of The Year” majalah Time kepadanya.

Menurut The Sun, dua percakapan telepon antara Harry dan orang iseng itu terjadi pada Malam Tahun Baru dan 22 Januari.

Baca Juga:

Penipu Rusia Vladimir Kuznetsov dan Alexey Stolyarov yang dikenal sebagai Vovan dan Lexus itu  menelepon rumah mewah Harry di Pulau Vancouver di mana dia bersama istrinya, Meghan Markle, dan putra mereka, Archie tinggal.

Keduanya diduga berpura-pura menjadi Greta dan Svante Thunberg dan disambungkan ke pangeran.

Pada bulan Desember lalu, aktivis 16 tahun itu mengatakan bahwa berbicara dengan Trump di KTT Perubahan Iklim PBB pada bulan September akan membuang-buang waktu karena dia tidak akan memperhatikan.

Trump telah menolak mengakui perubahan iklim dan menarik AS keluar dari Perjanjian Paris 2015 tentang pemanasan global. Trump mengejek aktivis remaja ini pada bulan Desember setelah ia dinobatkan sebagai Person of the Year majalah Time untuk 2019. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.781 pelanggan lain

Pengunjung

  • 52.017.519 hit

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: