Amerika

Kata’ib Hizbullah Bongkar Rencana AS Serang PMU Ditengah Pandemi Corona Irak

Kata’ib Hizbullah Bongkar Rencana AS Serang PMU Ditengah Pandemi Corona Irak

Irak – Sebuah faksi dari Unit Mobilisasi Populer (PMU) Irak mengungkap rencana militer AS untuk melakukan operasi serangan udara besar-besaran yang didukung oleh pasukan darat, terhadap pangkalan pasukan elit anti-teror itu, yang saat ini sedang sibuk membantu pemerintah Baghdad dalam perjuangan melawan pandemi virus corona baru.

Menurut situs web Baghdad al-Youm di Irak, dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (25/03), Kata’ib Hezbollah melaporkan “kegiatan mencurigakan oleh AS dan tentara bayarannya” di Irak dalam persiapan untuk sebuah operasi.

“Dalam situasi sulit saat ini, ketika Irak telah memobilisasi semua sumber dayanya untuk menahan penyebaran virus korona dan pasukan populer sibuk membantu pemerintah dalam pertempuran ini, PMU telah memantau “langkah mencurigakan oleh pasukan AS dan tentara bayaran mereka,” yang berniat untuk mengeksploitasi pandemi ini dan menjalankan siasat tertentu di negara ini,” bunyi pernyataan itu.

Baca Juga:

“AS berencana untuk melakukan operasi heliborne yang didukung oleh pasukan darat dan jet tempur terhadap berbagai posisi milik badan-badan keamanan dan posisi kelompok-kelompok perlawanan Irak,” bunyi pernyataan itu menambahkan.

Pernyataan itu lebih lanjut mengatakan bahwa pasukan militer dan keamanan Irak tertentu akan berpartisipasi dalam operasi itu.

Kata’ib Hizbullah juga memperingatkan terhadap konsekuensi berbahaya dari serangan seperti itu, mengatakan itu akan memperburuk krisis kesehatan di Irak dan membawa bencana kemanusiaan dan sosial di sana.

Menyatakan bahwa rencana AS membahayakan perdamaian internal di Irak, kelompok perlawanan bersumpah akan menanggapi operasi semacam itu.

Baca Juga:

Pasukan perlawanan Irak akan memiliki banyak pilihan dalam menghadapi langkah seperti itu oleh musuh pendudukan, kata pernyataan itu, menambahkan bahwa pasukan perlawanan harus menanggapi “dengan kekuatan penuh” dengan menargetkan “fasilitas militer, keamanan, dan ekonomi AS” tanpa pengecualian dan mengubah posisi yang direncanakan untuk diserang AS sebagai kuburan mereka sendiri.”

Kata’ib Hizbullah juga memperingatkan partai Irak untuk tidak berkolaborasi dengan AS dalam melaksanakan konspirasi ini.

“Pihak Irak akan diperlakukan seperti musuh, dan pengkhianatan dan kejahatannya tidak akan pernah diampuni … dan akan dihukum berat sesuai undang-undang,” katanya.

Sentimen anti-Amerika telah meningkat di Irak setelah pembunuhan komandan anti-teror Iran Letnan Jenderal Qassem Soleimani bersama dengan Abu Mahdi al-Muhandis, wakil kepala PMU Irak, dan rekan-rekan mereka pada 3 Januari .

Tindakan teroris ini mendorong parlemen Irak untuk memilih pengusiran pasukan AS dari negara itu, tetapi pemerintah belum bertindak atas keputusan tersebut karena masih bergulat dengan kebuntuan politik.

Setelah pembunuhan itu, PMU Iran dan Irak bersumpah akan membalas dendam, dengan Teheran menargetkan dua pangkalan AS dengan rudal beberapa hari kemudian. PMU juga mengatakan reaksi mereka tidak akan lebih kecil dari serangan rudal Teheran. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.779 pelanggan lain

Pengunjung

  • 51.976.022 hit

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: