NewsTicker

Indonesia Harus Belajar dari China dan Iran dalam Perang Lawan Covid-19

Indonesia Harus Belajar dari China dan Iran dalam Perang Lawan Covid-19 Indonesia Harus Belajar dari China dan Iran dalam Perang Lawan Covid-19

Jakarta – Bangsa Iran tidak seperti negara-negara lain yang hanya menghadapi epidemi corona (COVID-19), berbeda dengan Iran yang berjuang di dua medan perang sekaligus, melawan virus dan sanksi kejam AS.

Wabah virus corona hari ini telah mencapai tingkat yang berbahaya, telah mengancam sistem kesehatan banyak negara dalam risiko dan membuat dunia menuju depresi ekonomi.

Iran sedang menghadapi banyak tantangan dan sekarang menghadapi perang melawan virus corona. Iran dengan jujur memberikan informasi tentang COVID-19 sejak kasus pertama ditemukan, dan Organisasi Kesehatan Dunia telah mengkonfirmasi bahwa Iran mencapai kemajuan dalam mengatasi pandemi.

Baca Juga:

Meskipun memiliki banyak masalah dalam akses ke pasar internasional yang disebabkan oleh sanksi kejam AS, Iran terus berjuang melawan virus corona. Tidak ada negara yang mampu mengendalikan krisis berbahaya sendirian.

Iran memiliki salah satu sistem kesehatan paling baik di Timur Tengah dan sejauh ini memiliki pencapaian signifikan dalam memerangi virus corona. Para peneliti dan ilmuwan Iran telah membuat obat untuk menyembuhkan kerusakan paru-paru akibat COVID-19.

Sanksi meningkatkan dampak negatif dari wabah coronavirus dalam bentuk kurangnya kebutuhan medis dan akses ke sumber daya keuangan.

Kurangnya peralatan medis, farmasi dan laboratorium seperti scrub dan obat-obatan meningkatkan jumlah korban di Iran, meningkat.

Coronavirus COVID-19 mempengaruhi lebih dari 180 negara dan wilayah di seluruh dunia. Virus ini pertama kali dilaporkan di pusat kota Wuhan, Cina, pada akhir tahun lalu. Sejauh ini telah menewaskan lebih dari 16.500 orang dan menginfeksi lebih dari 381.000 lainnya secara global.

Iran melaporkan pada hari Senin bahwa total ada 1.934 pasien corona meninggal dan 23.049 kasus infeksi telah diidentifikasi sejauh ini. Sementara itu, 8.931 orang juga telah pulih.

China Akhiri Karantina

Pemerintah China hari ini mengerahkan tim desinfeksi untuk membuka kembali kota Wuhan – pusat penyebaran wabah Covid-19 – yang di-lockdown. Hari ini kota Wuhan berbenah dan kembali menghias diri dengan mempersiapkan kehidupan normal, dengan berakhirnya penguncian ketat pada awal April.

Baca Juga:

Penduduk Wuhan yang dinyatakan sehat -yang berarti mereka tidak memiliki kontak dengan pasien Covid-19 yang dikonfirmasi atau diduga- akan diizinkan meninggalkan kota-kota yang dikarantina di provinsi Hubei mulai 25 Maret. Ibukota Wuhan, tempat penyakit itu pertama kali ditemukan pada Desember , akan dibuka pada 8 April.

Petugas kebersihan yang mengenakan jas hazmatik menyemprot stasiun metro di kota Wuhan dengan desinfektan pada hari Senin, untuk persiapan sistem transportasi umum yang kembali beroperasi normal. Pekerja dengan topeng dan sarung tangan membersihkan pintu masuk dan mesin penjual tiket.

Tim desinfeksi juga dikerahkan ke terminal bus, bandara dan stasiun kereta api – termasuk stasiun kereta api Hankou, dan menyaksikan kereta berkecepatan tinggi pertama tiba dari sebuah kota di dalam provinsi Hubei sejak Wuhan ditempatkan di bawah penguncian ketat pada Januari lalu.

 

Pihak berwenang menghapus semua pos pemeriksaan yang telah digunakan untuk menegakkan karantina di Wuhan. Pabrikan mobil, perusahaan pengiriman, dan lebih dari 2.000 toko online diizinkan untuk melanjutkan aktivitas.

Wuhan adalah kota Cina yang paling parah dilanda pandemi. Tetapi jumlah kasus Covid-19 baru mulai berkurang secara bertahap dalam beberapa minggu terakhir, dengan hanya satu kasus baru yang dilaporkan di provinsi Hubei pada hari Selasa – yang pertama dalam enam hari terakhir. Secara keseluruhan, 78 orang dinyatakan positif Covid-19 di Cina pada hari Selasa. Sebagian besar pasien baru saja kembali dari perjalanan ke luar negeri.

Baca Juga:

Lebih dari 81.000 Covid-19 kasus telah dicatat di Cina daratan sejak awal wabah ditemukan, dengan 3.277 kematian.

Indonesia harus belajar dari China dan Iran agar dapat menghentikan penyebaran virus corona. Kendati Covid-19 pertama kali ditemukan tahun lalu di Kota Wuhan, China berupaya sekuat tenaga mengendalikan penyakit yang menyebar secara global itu, dan berhasil.

Kita Indonesia sudah seharusnya belajar menggunakan akal sehat, baik dalam membangun hubungan antar bangsa yang didasari kemanusiaan dan dalam beragama jangan hanya menggunakan dogma buta dan hati yang ingin selalu melawan Pemerintah. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: