NewsTicker

Istri PM Spanyol Positif Terinfeksi Virus Corona

Istri PM Spanyol Positif Terinfeksi Virus Corona Coronavirus

Spanyol  Istri PM Spanyol Pedro Pedro Sanchez, Begona Gomez, dinyatakan positif terinfeksi virus corona, demikian konfirmasi pemerintah. Itu terjadi setelah wilayah Iberia masuk ke dalam lockdown, dengan melarang semua aktivitas tidak penting. Baik Gomez dan suaminya, Perdana Menteri, merasa baik-baik saja, kantor Sanchez melaporkan pada Minggu malam.

Begona Gomez dilaporkan positif tak lama setelah PM Spanyol memberlakukan situasi “luar biasa” sebagai bagian dari keadaan darurat untuk menangkal penyebaran penyakit yang sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 193 jiwa di seluruh negeri, dan menginfeksi 6.250 jiwa.

Baca Juga:

Langkah-langkah restriktif, yang akan berlangsung setidaknya 15 hari dan dapat diperpanjang, membayangkan larangan semua perjalanan di dalam negeri kecuali untuk pekerjaan, obat-obatan atau dalam keadaan darurat.

Warga negara sangat dianjurkan untuk tetap tinggal di dalam rumah dan bekerja dari rumah jika memungkinkan, masih dapat menyimpan persediaan dan bahan makanan yang diperlukan, tetapi semua restoran, bar, hotel dan gerai ritel yang tidak penting akan ditutup.

Siswa juga akan tinggal di rumah, dan pusat pendidikan diperintahkan untuk ditutup.

Spanyol menjadi negara Eropa berikutnya yang berusaha keras untuk mencegah penyebaran virus ini, yang ditemukan pertama kali di Wuhan, Cina, pada Desember tahun lalu.

Italia menjadi negara Eropa pertama yang dideklarasikan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan telah lockdown sejak Selasa lalu.

Baca Juga:

Ibukota Jerman, Berlin, memerintahkan semua tempat umum, termasuk museum, bar dan rumah bordil untuk tutup dalam upaya untuk mengendalikan virus.

Sementara Prancis juga telah menutup semua hiburan, sebagian besar toko, sekolah, universitas dan pusat penitipan anak. Perancis serta otoritas federal Jerman enggan untuk menerapkan kontrol perbatasan yang lebih ketat meskipun langkah tersebut dipertimbangkan secara luas sebagai cara yang efektif untuk menghentikan penyakit.

Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara membela perbatasan terbuka, dan menyatakan bahwa coronavirus “tidak memiliki paspor.” (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: