NewsTicker

Sekjen Hizbullah Kutuk Pembebasan Al-Fakhoury dan Intervensi AS

Sekjen Hizbullah Kutuk Pembebasan Al-Fakhoury dan Intervensi AS Sekjen Hizbullah Kutuk Pembebasan Al-Fakhoury dan Intervensi AS

Lebanon  Pemimpin gerakan perlawanan Lebanon, Hassan Nasralalh, mengutuk penyelundupan seorang agen Israel oleh militer AS, dan menggambarkannya sebagai pelanggaran yang jelas terhadap kedaulatan Lebanon.

Sayyed Hassan Nasrallah membuat pernyataan dalam pidatonya di ibukota Beirut, pada hari Jumat, setelah laporan menunjukkan bahwa Amerika telah menyelundupkan Amer al-Fakhoury keluar dari Lebanon, al-Manar TV melaporkan.

Al-Fakhoury adalah seorang mantan anggota Tentara Lebanon Selatan (SLA) yang pro-Israel, dan mantan kepala penjara Khiam, yang dibuka pada tahun 1984 oleh SLA setelah Israel menciptakan zona keamanan di Lebanon Selatan.

Baca Juga:

Mantan tahanan menuduh al-Fakhoury memerintahkan penyiksaan ribuan tahanan di penjara Khiam sebelum Israel menarik pasukannya dari Lebanon pada tahun 2000, dan mengakhiri pendudukan 22 tahun di bagian selatan negara itu.

Dalam pidatonya pada hari Jumat, Nasrallah mengatakan ketika al-Fakhoury berada di penjara, AS berupaya selama berbulan-bulan untuk mengerahkan segala bentuk tekanan pada Lebanon, bahkan mengancam pemerintahnya untuk mengamankan pembebasan al-Fakhoury dari penjara.

“AS bahkan mengancam para hakim Lebanon, yang beberapa di antaranya menolak untuk membebaskan al-Fakhoury dan beberapa di antaranya akhirnya menyerah pada tekanan,” kata pemimpin Hizbullah, dan menambahkan, “AS mengancam akan memasukkan daftar hitam sejumlah tokoh Lebanon dan menghentikan dukungan militer kepada Tentara Lebanon jika tidak membebaskan Fakoury dari penjara.”

Mengacu pada tuduhan tentang kemungkinan kesepakatan di balik layar untuk pembebasan al-Fakhoury, Nasrallah mengatakan, “Kami tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi di balik layar dan tidak tahu apakah telah ada kesepakatan.”

Pemimpin Hizbullah menegaskan bahwa ketika gerakan perlawanan dihubungi mengenai masalah ini, mereka dengan keras menolak pembebasan al-Fakhoury, dengan mengatakan, “Hizbullah tidak tahu bahwa tuduhan terhadap al-Fakhoury telah dibatalkan terlebih dahulu”.

Baca Juga:

Nasrallah menekankan bahwa Amerika bahkan ingin membawa al-Fakhoury ke luar negeri melalui bandara Beirut, tetapi pasukan keamanan Lebanon mencegahnya melarikan diri.

Dia juga menolak klaim bahwa Hizbullah telah setuju untuk pembebasan al-Fakhoury, dengan mengatakan, “Hizbullah hanyalah kekuatan politik di Lebanon, yang memiliki perwakilan [di parlemen] dan menteri [di kabinet], tetapi tidak pemerintah, atau lembaga-lembaganya… Karena itu, mereka yang bersikeras menyalahkan Hizbullah atas pembebasan al-Fakhoury sedang memainkan permainan musuh.”

“Pelarian Al-Fakhoury menjadi preseden berbahaya dan memberikan landasan bagi Amerika Serikat untuk memaksakan apa pun yang diinginkannya pada Lebanon di masa depan,” kata Nasrallah.

Menurut laporan, al-Fakhoury dipindahkan ke kedutaan besar AS di Beirut sebelum keluar secara rahasia dari Lebanon pada hari Kamis.

Sistem peradilan Lebanon telah menyerukan sidang ulang Fakhoury dan mengeluarkan surat perintah penangkapan untuknya, sebelum intervensi AS. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: