NewsTicker

Tulisan Pedas Budi Setiawan: Sandiwara Corona

Tulisan Pedas Budi Setiawan: Sandiwara CoronaTulisan Pedas Budi Setiawan: Sandiwara Corona Corona Virus dari Wuhan China

Jakarta – Akun Facebook Budi Setiawan dengan judul “Sandiwara Corona” membuat sebuah tulisan yang cukup pedas untuk menjawab kegaduhan virus Corona yang saat ini menghantuai dunia, khususnya Indonesia, berikut tulisannya:

Ini obrolan bebas soal Covid-19 yang tidak perlu dicari kebenarannya. Toh kebenaran itu jikapun ada sudah dipelintir sana sini.

Jadi begini, sebenarnya Indonesia itu bebas dari Covid-19. Hanya saja negara ini dipepet sana-sini sekaligus dinyinyirin. Mosok semua negara tetangga kena Corona, kok negara sampeyan bebas. Dah sakti atau emang gak mampu cari itu orang yang ngreges nggreges terus sesak nafasnya.

Baca Juga:

Nyinyiran itu tambah nyaring ketika China kabarkan salah satu warganya kena Corona setelah liburan di Bali. Makin nyaring lagi waktu ada orang Jepang yang diumumkan kena Corona di Indonesia.

Sementara Om Scott Morrison, PM Australia cuap-cuap di radio bahwa kalau Indonesia bebas dari Corona ya memang itu kemampuan mereka mendeteksi virus tersebut cuma sampai segitu. Gak canggih.

Media international juga ngomporin opini dunia soal Corona di Indonesia. Mereka bandingkan Indonesia yang punya penduduk 250 juta cuma lakukan tes sekitar 350 saja. Bandingkan dengan Malaysia yang sampai 1000 dan Inggris bahkan sampai 10 ribu test.

Pemerintah kita akhirnya gak tahan juga dengan nyinyiran sejagat yang gak terima negeri ini bebas Corona. Wong Amrik yang super canggih aja kena kok situ enggak.

Cuma bagaimana caranya? Gak Ada kasus..

******

Eh kok ndilalah, ada dua perempuan Depok yang batuknya gak sembuh-sembuh mintak dengan suka rela di tes Corona. Inisiatif ibu-ibu cerdas itu datang Karena sohibnya orang Jepang didakwa kena Corona di Malaysia.

Baca Juga:

Nah tu rumah sakit tempat dimana dua ibu-ibu diperiksa, lapor dong ke Dinas kesehatan setempat. Si Dinas lapor ke pusat. Pusat lapor ke menteri. Menteri lapor ke Presiden. Presiden umumi: Sodara-sodara, sekarang kita punya dua orang yang confirm kena Corona.

******

Kontan sejagat melonjak. Nah bener kan tebakan gue. Indonesia kena juga kan.. Tinggal Afrika nih yang kita bakal nyinyirin supaya umumin ada Corona disana. Kira-kira demikian obrolan sadis mereka.

Dan didalam negeri, pengumuman itu memicu paduan kelucuan dan ketololan.

MUI misalnya makin tol** Karena bilang Corona masuk Indonesia akibat ada yang makan babi. Padahal di Saudi yang kena Corona Muslim yang gak pernah makan babi. Jadi dimana juntrungannya Corona yang kata Somad itu adalah tentara Allah? Kok tentara Allah kelakuannya kayak dewa mabok kecubung.

Baca Juga:

Dan kita terhibur dengan ketololan Serta aneka kelucuan lain akibat banyak orang mabok Corona.

Diantara keriuhan, makin muncul spekulasi bahwa dua ibu yang sekarang diisolasi itu nampaknya hanya dijadikan pajangan saja.

Bahwa ya memang Indonesia ada dua orang yang positif kena Corona. Tapi karena sistem kita canggih, dua ibu itu pulih. Jadi Kita lebih hebat dari negara-negara tetangga, termasuk Australi Dan Amrik sekalipun.

Itu pesan yang nampaknya ingin disampaikan.

******

Sementara dua ibu yang diisolasi bingung dan stress.

Mungkin mereka berkata kayak gini:

” Serious nih gua kena Corona? Kok kayak meriang dan batuk biasa aja?

“Dan eh.. banyak bener yang manfaatin Gua. Dari mulai gabener genting media online yang kelakuan buat beritanya makin dobol sampai penimbun masker yang sekarang dikejar-kejar polisi”.

****

Kalo gua Ada disamping mereka, jawaban gua gini: Emak-emak sekalian sebenarnya pahlawan tanpa tanda sakit loh.

Anda digeret ke Sulianti Saroso tanpa tahu sebabnya dan baru tahu kalok anda kena Corona setelah pak Presiden umumkan sakit you berdua. Yang membuat negara kita senasib dan sepenanggungan dengan penderitaan sejagat.

Saya percaya Corona ibu cuma sekedar untuk itu. Ibu kena Corona atau gak, ekonomi kita dipastikan terpukul oleh kungfu Wuhan kok. Prediksinya, ekonomi kita tahun ini anjlok sampai 4,7 persen dari target 5,2.

Jadi gak ada gunanya bilang jujur bahwa Indonesia bebas Corona. Akibatnya, kita celupin deh kaki kita biar sama-sama basah. Karena ibu, Amrik jatuh kesian sama kita. Kita gak lagi dibilang negara kaya buk. Masih miskin jadi fasilitas GSP yang nilainya milyaran dolar bakal tetep dikasih ke kita. Jadi ibu sebenarnya pahlawan.

*****

Gak hanya itu buk.

Percaya deh bu sama saya.

Ketika ibu sembuh, banyak yang tepuk dada bahwa ibuk sembuh karena sistem penangkalan dan penanggulangan Corona Indonesia sangat efektif dan standardnya kelas dunia.

Liat aja deh buk.

Nanti kalo media tanya dengan kata kata tolol standard mereka:

Bagaimana perasaan ibu ketika diisolasi?

Tolong jawab begini:

Sungguh menyenangkan.

Menyaksikan betapa sandiwara, kelucuan ketololan,kebohongan dipertontonkan secara telanjang oleh banyak orang dari berbagai lapisan. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: