NewsTicker

Update Coronavirus: Amerika Hotspot Terburuk, Italia Urutan Kedua

Update Coronavirus: Amerika Hotspot Terburuk, Iran Tidak Ada Kasus Baru Update Coronavirus: Amerika Hotspot Terburuk, Iran Tidak Ada Kasus Baru

Jakarta  Amerika menjadi hotspot terburuk di dunia, untuk pandemi coronavirus, kemudian diikuti Italia diurutan kedua setelah melaporkan penurunan jumlah kasus baru.

Badan Perlindungan Sipil Italia mengatakan pada hari Senin bahwa 4.050 kasus baru telah didaftarkan dalam 24 jam terakhir -peningkatan terendah sejak 17 Maret- sehingga jumlah total infeksi menjadi 101.739, Sputnik melaporkan.

Baca Juga:

Pejabat Italia menyatakan bahwa negaranya mungkin mendekati puncak epidemi, setelah itu kasus baru akan mulai turun secara konsisten. Beberapa wilayah Italia juga melaporkan penurunan berturut-turut.

Namun, Italia melaporkan angka kematian luar biasa besar dalam beberapa hari terakhir. Laporan hari Senin, Badan Perlindungan Sipil mengatakan 812 kematian. Italia melaporkan 11.591 kematian sejak wabah itu muncul di wilayah utara pada 21 Februari, angka tertinggi di dunia.

Meskipun terjadi penurunan infeksi baru, pemerintah telah memutuskan untuk memperpanjang lockdown sampai Paskah, menurut Menteri Kesehatan Roberto Speranza.

Italia telah dikunci selama tiga minggu dalam upaya untuk menahan wabah coronavirus, yang terburuk di Eropa. Langkah-langkah kuncian nasional akan berakhir pada hari Jumat.

China mencatat 48 kasus baru, semuanya diimpor

China pada hari Senin melaporkan total 48 kasus baru penyakit COVID-19, semua kasus diimpor dari luar negeri, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Selasa, kutip kantor berita Xinhua.

Baca Juga:

Komisi Kesehatan Nasional juga melaporkan satu kematian.

Cina Daratan memiliki 81.518 kasus yang dikonfirmasi dan 3.305 kematian sejauh ini.

Korea Selatan melaporkan 125 kasus baru

Korea Selatan, yang memiliki jumlah tertinggi di Asia setelah China, mencatat 125 kasus baru, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea, pada hari Selasa.

Negara ini sekarang memiliki 9,786 infeksi yang dikonfirmasi.

Jepang naik ke angka 2.000

Infeksi corona di Jepang melebihi 2.000 kasus pada hari Selasa, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data kementerian dan laporan media.

Kyodo News melaporkan bahwa tujuh infeksi baru telah dilaporkan di sebuah pusat orang cacat di Prefektur Chiba, timur Tokyo, pada hari Selasa.

Lebih banyak kasus dikonfirmasi di prefektur Ehime, Fukui, Kagawa, dan Tokushima, serta dokter dan perawat di rumah sakit penelitian kanker Tokyo, menurut Kyodo dan penyiar publik NHK.

Meksiko mengumumkan darurat kesehatan

Meksiko mengumumkan keadaan darurat kesehatan pada hari Senin untuk menghentikan coronavirus yang menyebar cepat, termasuk dengan membatasi jumlah orang yang dapat berkumpul dan memperluas penangguhan kegiatan yang tidak penting. Jumlah kasus yang dikonfirmasi di negara ini meningkat dari 993 menjadi 1.094 dan jumlah kematian meningkat menjadi 28.

Menteri Luar Negeri Marcelo Ebrard mengumumkan bahwa darurat kesehatan akan berlaku hingga 30 April, dan menambahkan bahwa orang atau perusahaan yang tidak mematuhi aturan akan menghadapi tindakan administratif atau hukuman.

Di Jerman, kasus mendekati 62.000

Jumlah infeksi di Jerman naik 4.615 menjadi 61.913, statistik dari Robert Koch Institute (RKI) untuk penyakit menular melaporkan pada hari Selasa.

Korban tewas juga meningkat 128 dibandingkan dengan hari sebelumnya dan mencapai 583 jiwa, menurut statistik RKI.

Iran kasus baru dan kematian

Kementerian Kesehatan Iran pada Selasa sore waktu setempat melaporkan 3.111 kasus baru coronavirus, jumlah kasus meningkat menjadi 44.606. Sementara angka kematian baru 141 orang, menjadi 2898 jiwa. dan 14,656 pasien yang telah dinyatakan sembuh. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: