NewsTicker

Vanessa Beeley Ungkap Hubungan Erdogan dengan Teroris, White Helmets dan Israel di Idlib

Perang Suriah

Suriah  Pengakuan Barat mengenai kenyataan perang yang telah dilakukan oleh Tentara Arab Suriah melawan semua bentuk terorisme dan pendukungnya, di atas negara-negara Barat dan sekutu mereka, yaitu rezim Turki, Recep Tayyip Erdogan.

Dalam konteks ini, koresponden TV “UK Column” Vanessa Beeley, dalam sebuah pernyataan yang dibuatnya dari Idlib, mengkonfirmasi bahwa Suriah sedang berperang di tanahnya melawan teroris dan pasukan rezim Turki yang melakukan agresi di tanah Suriah. Ini merupakan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional, karena rezim Turki ini menyerang negara berdaulat.

Beeley menambahkan bahwa setiap orang yang berpikir logis akan tahu bahwa Turki harus berhenti mendukung, mempersenjatai, dan membiayai para teroris Al-Qaeda di Suriah yang telah menyebabkan warga Suriah mengungsi dari daerah mereka ke Turki.

Kebanyakan para pengungsi adalah orang-orang yang melarikan diri dari daerah-daerah di mana pertempuran terjadi dan teroris tidak mengizinkan mereka untuk pergi melalui koridor kemanusiaan yang didirikan oleh pemerintah Suriah, karena mereka sengaja membom koridor-koridor ini dan menanam tambang di dalamnya, yang membuat mereka terpaksa menuju perbatasan Turki.

Baca Juga:

Beeley menegaskan bahwa perluasan teroris dan serangan mereka terhadap pengungsi tidak akan terjadi jika rezim Recep Tayyip Erdogan tidak menerimanya di tanahnya dan tidak mengirim senjata, peralatan dan bala bantuan untuk mendukung teroris di Idlib.

“Oleh karena itu, Turki hanya dapat menyalahkan dirinya sendiri sehubungan dengan masalah pengungsi, dan tentu saja menggunakan masalah ini untuk keuntungannya karena menerima dana dari Uni Eropa dan menggunakan pemerasan ini sebagai ancaman terhadapnya.”

Beeley menegaskan bahwa rezim Turki bertindak sesuai dengan kemitraan penuh dan koordinasi dengan entitas Israel. Koordinasi ini menjadi lebih jelas selama beberapa bulan terakhir, terutama setelah Tentara Arab Suriah memulai kampanye untuk membebaskan Idlib, dimana agresi Israel terhadap wilayah Suriah meningkat tajam.

Beeley mengatakan tindakan teroris White Helmets yang merupakan alat di tangan intelijen Inggris dan Amerika, menggunakan pekerjaan kemanusiaan sebagai kedok untuk kegiatan kriminalnya bekerja sama dengan organisasi teroris Jabhat al-Nusra yang tersebar di Idlib.

Dia menambahkan bahwa organisasi ini bekerja sama dengan para teroris Jabhat al-Nusra dan Nour al-Din al-Zenki, serta banyak kejahatan yang dilakukan oleh organisasi-organisasi ini terhadap warga sipil dan anak-anak khususnya telah didokumentasikan selama periode pendudukan mereka di pedesaan barat Aleppo.

Beeley menjelaskan bahwa tanpa koordinasi penuh antara organisasi teroris dan organisasi yang disebut “White Helmets”, mereka tidak akan dapat beroperasi dan bergerak bebas di area yang berada di bawah kendali organisasi teroris ini.

Dia mencatat bahwa “Siapa pun yang berkeliaran di Saraqeb, Ma`aret al-Nu’aman dan desa-desa dan kota-kota lain, memperhatikan bahwa markas White Helmets sepenuhnya bersebelahan dengan posisi organisasi teroris, pabrik bom, dan pusat-pusat industri senjata kimia, di mana komponen senjata kimia ditemukan siap untuk diproduksi dan dikemas di laboratorium, selain cangkang yang bisa membawa zat-zat ini.”

Beeley menegaskan bahwa “White Helmets tidak akan tersebar di daerah-daerah di mana teroris menyebar kecuali memiliki ideologi ekstremis yang sama, dan sebuah kebenaran yang ditolak oleh media Barat.” Ia juga menanyakan “Jika White Helmets adalah kelompok kemanusiaan dan netral, maka mengapa tidak berada di garis belakang untuk membantu warga sipil kembali ke rumah mereka, sebaliknya White Helmets justru pindah ke garis depan Jabhat al-Nusra. “

Dia juga menunjukkan bahwa pemerintah Inggris masih mendanai organisasi teroris “White Helmets”, dan bahwa rezim Turki memberikan dukungan keuangan kepadanya berdasarkan tempat kelompok-kelompok teroris itu bekerja.

Baca Juga:

Beeley mengatakan bahwa “apa yang kami lihat di Saraqeb dan Ma’aret al-Numan menunjukkan tingkat dukungan Turki untuk organisasi ini, sangat mirip dengan apa yang kami lihat di Suriah Selatan, di mana banyak dukungan diberikan dengan Peralatan medis Israel, makanan dan persediaan di markas White Helmets.”

Patut dicatat bahwa organisasi teroris yang disebut “White Helmets”, yang telah membentuk alat untuk mengimplementasikan skema konspirasi melawan Suriah, didirikan di Turki pada 2013 dengan dana dari Inggris-Amerika, dan telah memperoleh liputan media Barat yang luas, seperti produsen dan pendukung terorisme di Suriah berusaha untuk membungkus mereka dengan sifat kemanusiaan yang palsu, tetapi bukti, fakta, foto, dan fakta lapangan mengungkap sifat ini dan membuktikan bahwa organisasi “White Helmets” adalah platform teroris yang mendukung teroris organisasi lain.

Koresponden Inggris mengkonfirmasi bahwa pemerintah Inggris dan Amerika telah menyediakan dan masih menyediakan berbagai bentuk dukungan tanpa batas kepada organisasi teroris di Suriah dan negara-negara lain dalam implementasi kebijakan ekspansionis kolonial mereka. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: