NewsTicker

Virus Corona Masuk Penjara Israel, Tahanan Palestina Terancam Covid-19

Covid-19

Palestina – Warga Palestina terbangun oleh berita yang mengerikan “Coronavirus telah mencapai penjara-penjara Israel, tempat ribuan tahanan politik Palestina ditahan”.

Menurut MEE Pada Jumat (13/03)Komite Urusan Tahanan Palestina melaporkan bahwa satu tahanan dari penjara Ashkelon telah melakukan kontak dengan seorang dokter Israel yang telah dites positif terkena virus.

Qadri Abu Bakar, ketua komite, mengumumkan bahwa tahanan tak dikenal itu, bersama dengan 19 lainnya, ditahan di karantina sebagai hasilnya.

Baca Juga:

Sementara itu, media Israel dan Palestina melaporkan bahwa ada dugaan kasus virus di dua penjara lain: penjara Ramleh di Israel tengah, dan pusat penahanan Moscobiya di Yerusalem.

Baik di Ramleh dan Moscobiya, tahanan dimasukkan ke karantina setelah melakukan kontak dengan petugas penjara Israel yang diduga terkena virus.

Layanan Penjara Israel (IPS) mengumumkan rencana untuk mengevakuasi sebuah penjara di dekat perbatasan Mesir untuk digunakan untuk mengkarantina tahanan yang terkena virus, dan penghentian kunjungan bagi keluarga tahanan Palestina.

Orang-orang Palestina, bagaimanapun, khawatir bahwa pemerintah Israel dan otoritas penjara tidak mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mencegah penyebaran virus dan mengobati mereka yang mungkin sakit.

Baca Juga:

Kotor dan penuh sesak

“Penjara Israel terkenal tua, kotor, penuh sesak, dan kekurangan pasokan kebersihan dasar,” ujar Mohammed Abed Rabo, 48 tahun, seorang mantan tahanan dan aktivis Palestina kepada Middle East Eye.

“Di penjara terbaik, Anda memiliki antara enam hingga sepuluh tahanan di sebuah ruangan, tetapi dalam banyak kasus, Anda memiliki lebih dari itu,” katanya, menambahkan bahwa hingga 120 tahanan bercampur sekaligus selama makan dan kegiatan di luar ruangan. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: