Arab Saudi

Amensty Internasional Desak Raja Salman Bebaskan Pejabat Hamas dari Penjara Saudi

Amensty Internasional Desak Raja Salman Bebaskan Pejabat Hamas dari Penjara SaudiAmensty Internasional Desak Raja Salman Bebaskan Pejabat Hamas dari Penjara Saudi

Arab Saudi – Amnesty International telah meminta Raja Arab Saudi Salman untuk memerintahkan pembebasan segera seorang pejabat tinggi gerakan perlawanan Islam Palestina Hamas dan putranya, dikarenakan kondisi kesehatannya yang buruk di tengah penyebaran virus corona baru yang sangat menular.

“Mengingat pandemi COVID-19 saat ini dan kesehatan Dr. Mohammed al-Khudari yang buruk, saya mendesak anda untuk membebaskannya tanpa penundaan. Saya juga meminta anda untuk memastikan tuduhan tidak berdasar terhadap Dr. Mohammed al-Khudari dan Dr. Hani al-Khudari ini dibatalkan dan mereka dibebaskan, ”kata Amnesty dalam sepucuk surat kepada raja Saudi yang dirilis pada hari Sabtu (04/04).

Baca Juga:

Kelompok hak asasi manusia itu lebih lanjut mencatat bahwa Dr. Khudari yang berusia 81 tahun dan putranya dibawa ke Pengadilan Kriminal Khusus (SCC) di ibu kota Riyadh pada 8 Maret sebagai bagian dari penangkapan massal terhadap 68 orang Palestina dengan tuduhan palsu berdasarkan hukum kontra-teror Saudi.

“Amnesty International telah menemukan bahwa persidangan SCC gagal mematuhi standar persidangan internasional yang adil dan bahwa setiap tahap proses pengadilan yang melibatkan pengadilan ini ditandai dengan pelanggaran hak asasi manusia,” kata pernyataan itu lebih lanjut.

Baca Juga:

“Ada kekhawatiran serius terhadap kesehatannya karena ia ditahan ketika ia dalam perawatan kanker. Kekhawatiran ini telah meningkat dengan adanya pandemi COVID-19 dan ancaman khusus yang ditimbulkannya kepada tahanan yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis yang mendasarinya,” kata Amnesty International.

Dr. Khudari dan putranya Hani ditangkap secara sewenang-wenang pada tanggal 4 April 2019 dan tetap ditahan tanpa tuduhan sampai tanggal 8 Maret tahun ini. Kedua pria itu secara tiba-tiba menghilang selama satu bulan setelah penangkapan mereka, mereka ditahan tanpa komunikasi dan di sel isolasi selama dua bulan berikutnya dari penahanan mereka. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.776 pelanggan lain

Pengunjung

  • 51.973.717 hit

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: