Asia

Mengapa Pasien yang Sudah Pulih Terinfeksi Kembali Virus Corona?

Mengapa Pasien yang Sudah Pulih Terinfeksi Kembali Virus Corona?

Seoul Pejabat kesehatan Korea Selatan sedang menyelidiki sejumlah pasien yang pulih kemudian terinfeksi kembali coronavirus, meskipun jumlahnya kecil, tetapi ada tanda-tanda peningkatan.

Para ahli mengatakan salah satu penjelasan utama yang mungkin adalah kambuhnya infeksi lama atau inkonsistensi dalam tes, Reuters melaporkan.

Baca Juga:

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea mengumumkan penemuan 141 pasien yang sebelumnya telah sembuh, namun kembali terinfeksi.

Infeksi baru atau kambuh

Meskipun infeksi baru akan menjadi skenario yang paling mengkhawatirkan karena potensi kekebalan kolektif, CDC dan banyak ahli mengatakan ini tidak mungkin.

CDC mengatakan pasien rentan terhadap beberapa bentuk kekambuhan atau “aktivitas” virus lagi.

Para ahli mengatakan bahwa kambuh dapat berarti bahwa beberapa komponen virus dapat memasuki periode tidak aktif selama beberapa waktu, atau beberapa pasien mungkin memiliki kondisi kesehatan tertentu atau kekebalannya lemah, sehingga membuat mereka rentan terhadap aktivitas virus lagi di tubuh mereka.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh para dokter di China dan Amerika Serikat mengindikasikan bahwa virus korona dapat membahayakan limfosit “T”, yang memainkan peran sentral dalam sistem kekebalan tubuh manusia dan kemampuan untuk melawan infeksi.

Kim Jeong Ki, seorang ahli virologi di Fakultas Farmasi Universitas Korea, menyamakan kekambuhan setelah perawatan dengan bangkit kembali setelah memberikan tekanan.

Baca Juga:

“Ketika Anda menekan pegas, ia akan menjadi lebih kecil dan kemudian memantul ketika Anda mengangkat tangan,” katanya.

Bahkan jika diketahui bahwa pasien kambuh dan tidak mengembangkan infeksi baru, ini dapat menimbulkan tantangan baru untuk menahan penyebaran virus.

“Otoritas kesehatan Korea Selatan belum menemukan kasus di mana pasien yang kambuh menularkan virus ke orang ketiga, tetapi jika penularannya dikonfirmasi dengan cara ini akan menjadi masalah besar,” kata Seol Dae-woo, pakar pengembangan vaksin, profesor di Universitas Chung Ang. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: