Internasional

Atwan: AS Perkuat Kontrol atas Ladang Minyak Suriah Saat Pemerintah Sibuk COVID-19

Atwan: AS Perkuat Kontrol atas Ladang Minyak Suriah Saat Pemerintah Sibuk COVID-19

Suriah Wartawan terkemuka Arab Abdul Bari Atwan mengatakan bahwa AS berupaya untuk mengkonsolidasikan kontrolnya atas ladang minyak di timur laut Suriah, ketika Damaskus sibuk menangani wabah COVID-19 di seluruh negeri.

Dalam sebuah opini yang dipublikasikan oleh situs berita Rai al-Youm pada hari Jumat, Atwan mengatakan bahwa AS dan sekutu regionalnya berusaha untuk memfasilitasi penjarahan minyak Suriah menggunakan tentara bayaran.

Baca Juga:

“Laporan yang diterima dari al-Hasaka, timur laut Suriah, menunjukkan bahwa CIA telah mendirikan pusat rekrutmen dan pelatihan yang melibatkan anggota Pasukan Demokrat Suriah,” kata Atwan tentang militan Kurdi.

Wartawan menambahkan bahwa pasukan tamtama diberikan gaji bulanan $ 350 untuk menjaga ladang minyak Suriah di bawah kendali AS.

Operasi tersebut dilakukan untuk memungkinkan “operasi penyelundupan minyak ke negara-negara tetangga, termasuk Irak yang dikelola Kurdi dan kontraktor tertentu termasuk perwakilan dari perusahaan Israel,” katanya.

Atwan lebih lanjut menegaskan bahwa Presiden AS Donald Trump dalam beberapa kesempatan mengatakan bahwa ia bermaksud untuk mengumpulkan uang dari sumur minyak Suriah sebagai “rampasan perang” dan juga memberikan sejumlah uang kepada “sekutu Kurdi, khususnya SDF”.

Plot AS datang ketika Suriah sedang berjuang untuk memperlambat penyebaran virus corona di negara yang dilanda perang. Jumlah total kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Suriah mencapai 35, menurut angka yang dirilis oleh kementerian kesehatan, yang juga melaporkan lima kasus pemulihan dan dua kematian.

Baca Juga:

Mengutip pembubaran akhir dari unit “Sahwah” Irak yang disponsori oleh pasukan AS setelah penggulingan diktator Irak Saddam Hussein, Atwan mengatakan bahwa pasukan Kurdi mungkin akan menghadapi “nasib kesepian” yang sama.

“Sangat disayangkan bahwa kelompok-kelompok Kurdi tertentu yang mengandalkan dukungan AS telah berubah menjadi tentara bayaran yang menjaga minyak Suriah yang dicuri,” katanya.

“Mereka tidak belajar dari masa lalu dan melanjutkan kesalahan yang sama, berubah menjadi umpan meriam untuk rencana Amerika,” tambahnya.

“Di sebelah timur sungai Eufrat pasti akan kembali di bawah kendali Suriah dan AS akan melarikan diri dari wilayah itu saat ia meninggalkan pangkalan militernya di Kirkuk dan al-Taji di Baghdad Utara,” catat wartawan itu.

Mengacu pada insiden di mana lebih dari dua lusin pejuang yang berafiliasi dengan kelompok teroris Maghawir al-Thawra yang didukung AS bergabung dengan pasukan pemerintah Suriah dari al-Tanf pada awal pekan ini, Atwan mengatakan insiden serupa diperkirakan terjadi di masa depan.

Dia menambahkan bahwa peristiwa serupa dari “skala yang lebih besar” juga dapat terjadi setelah Irak mulai menerapkan keputusan parlemen untuk menghapuskan kehadiran militer AS di negara itu.

Pada bulan Januari, parlemen Irak memberikan suara bulat mendukung RUU yang menuntut pengusiran semua pasukan asing yang dipimpin oleh Amerika Serikat dari negara itu.

Pemungutan suara dilakukan beberapa hari setelah pembunuhan AS atas jenderal anti-teror Iran Jenderal Qassem Soleimani dan orang kedua di Hashd al-Shaabi (PMU) komandan Abu Mahdi al-Muhandis. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: