NewsTicker

Houthi: Solusi Jangka Pendek Tidak Dapat Wujudkan Perdamaian di Yaman

Houthi: Solusi Jangka Pendek Tidak Dapat Wujudkan Perdamaian di Yaman Perang Yaman

Yaman Dewan Keamanan PBB mendukung seruan Sekretaris Jenderal PBB untuk pihak-pihak yang bertikai di Yaman, untuk segera menghentikan pertempuran dan fokus pada kesepakatan damai dan melawan pecahnya virus corona baru.

Pernyataan dewan itu menyusul briefing pada hari Kamis oleh utusan khusus PBB untuk Yaman Martin Griffiths, yang mengatakan ancaman COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru, telah menggembleng upaya perdamaian.

Griffith mengatakan pembicaraan dengan pihak-pihak yang bertikai “sedang membuat kemajuan yang sangat baik”. Ia berharap mereka dapat mengadopsi proposal untuk gencatan senjata dan pembicaraan perdamaian nasional “dalam waktu dekat.”

Baca Juga:

Tetapi Mohammed Abdulsalam, juru bicara Ansarullah, mengatakan usulan PBB saat ini mengabaikan permintaan utama – yakni mencabut blokade udara dan laut oleh Arab Saudi, yang memicu krisis kemanusiaan di Yaman. Dia juga menolak solusi jangka pendek, dengan mengatakan blokade harus dihapus sebelum pembicaraan damai.

Namun, para ahli politik meyakini yang harus mengakhiri perang adalah Yaman karena negara mereka dihancurkan oleh musuh.

Ini terjadi ketika Arab Saudi dan sekutunya dituduh melanggar gencatan senjata meskipun deklarasi gencatan senjata sepihak oleh Riyadh selama dua minggu.

Juru bicara angkatan bersenjata Yaman, Yahya Sare’e mengatakan, Riyadh telah melakukan sejumlah serangan udara sejak mengumumkan gencatan senjata. Dia memperingatkan bahwa serangan yang lebih menyakitkan akan dilakukan sebagai tanggapan terhadap peningkatan tersebut.

Baca Juga:

Para analis mengatakan koalisi yang dipimpin Saudi belum pernah memenuhi perjanjian meskipun ada upaya oleh Ansarullah untuk menyelamatkan perjanjian perdamaian.

Banyak putaran pembicaraan gagal membawa perdamaian ke negara yang dilanda perang. Pembicaraan damai Swedia digambarkan sebagai terobosan pertama oleh PBB, namun upaya diplomatik semacam itu telah gagal mengakhiri agresi Saudi terhadap Yaman yang telah membantai dan melukai ribuan warga sipil.

Wabah virus corona di Yaman, yang melaporkan kasus pertamanya pada awal bulan ini, mengancam penderitaan yang lebih dalam dan lebih luas terhadap negara termiskin di dunia Arab. Banyak yang menekankan pentingnya akses ke bantuan kemanusiaan dan ekonomi bagi warga Yaman yang membutuhkan, mengingat pandemi COVID-19. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: