Internasional

Zarif ke AS dan Eropa: Jangan Kuliahi Iran Tentang Program Rudalnya

Zarif ke AS dan Eropa: Jangan Kuliahi Iran Tentang Program Rudalnya

Tehran Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan baik Amerika Serikat maupun Eropa, tidak diizinkan untuk ‘memberi kuliah’ pada Republik Islam mengenai program misilnya.

“AS telah mengintimidasi semua negara terhadap Resolusi 2231 UNSC sejak 2017. Eropa mematuhi AS bukan resolusi 2231,” kata Zarif dalam sebuah posting di Twitter pada hari Jumat.

Baca Juga:

Dia menambahkan bahwa baik Amerika Serikat maupun Eropa tidak dapat memberikan kuliah terhadap Iran berdasarkan kesalahan baca Resolusi 2231.

“Iran tidak memiliki nuklir atau rudal ‘Dirancang untuk mampu membawa’ senjata mengerikan seperti itu,” kata diplomat Iran terkemuka.

Dia melampirkan sejumlah gambar dan tangkapan layar foto dokumen dan surat kabar tentang pentingnya senjata nuklir dan anggaran yang dialokasikan untuk pembangunan hulu ledak nuklir oleh AS dan beberapa negara Eropa serta mempertanyakan siapa yang sebenarnya mengembangkan nuklir dan melanggar resolusi internasional.

Tweet Zarif datang sebagai tanggapan atas tuduhan yang dilontarkan oleh Pompeo, Menteri Luar Negeri AS, mengklaim pada hari Rabu bahwa “Iran perlu bertanggung jawab atas” peluncuran satelit militer, dan menambahkan bahwa tindakan itu tidak konsisten dengan Resolusi Dewan Keamanan 2231.

Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran berhasil menempatkan satelit militer pertama yang dijuluki Noor-1 (Cahaya 1), dalam orbit yang ditentukan pada 22 April, dengan menggunakan roket yang juga merupakan kendaraan peluncuran negara itu.

Baca Juga:

IRGC menembakkan satelit Noor-1 di dengan rudal Qased (Carrier) selama operasi yang dipentaskan di Dasht-e Kavir, gurun pasir luas Iran, yang ditempatkan ke orbit 425 kilometer di atas permukaan bumi.

Noor-1, meskipun satelit homegrown kelima Iran berhasil mencapai luar angkasa, menandai babak baru dalam program luar angkasa, yang sangat bergantung pada teknologi yang dirancang dan dikembangkan di dalam negeri.

Berbicara pada sebuah pengarahan pada hari Kamis, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menepis klaim “tidak berdasar” oleh Pompeo bahwa peluncuran itu melanggar kesepakatan nuklir, yang secara resmi dikenal sebagai (JCPOA), dan Resolusi PBB 2231.

“Ini bukan pertama kalinya sebuah negara yang secara terang-terangan melanggar norma-norma hukum internasional dan melanggar resolusi UNSC 2231 sedang mencoba untuk membelokkan kecaman internasional dengan menuduh Iran tidak patuh dengan persyaratan Dewan Keamanan,” kata Zakharova.

Sementara itu, Kantor Luar Negeri Inggris dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat menyatakan keprihatinan tentang peluncuran satelit Iran dan menyerukan Republik Islam untuk menegakkan larangan PBB.

“Laporan bahwa Iran telah melakukan peluncuran satelit menggunakan teknologi rudal balistik menjadi perhatian penting dan tidak konsisten dengan Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB,” katanya.

Kementerian Luar Negeri Perancis juga dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis mengklaim bahwa peluncuran rudal Iran melanggar Resolusi 2231.

Resolusi 2231 menyerukan kepada Iran untuk menghindari “setiap kegiatan yang berkaitan dengan rudal balistik yang dirancang mampu membawa hulu ledak nuklir, termasuk meluncurkan menggunakan teknologi rudal balistik tersebut.”

Iran telah berkali-kali menegaskan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk mengembangkan senjata nuklir atau rudal yang mampu mengirimkan hulu ledak seperti itu, inisiatif utama di balik kesepakatan nuklir yang dicapai dengan kelompok negara-negara P5 +1, Amerika Serikat, Inggris, Prancis , Cina, Rusia dan Jerman. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: