Analis: Iran Capai Posisi Terkuat di Dunia Meskipun Bermusuhan dengan AS

WASHINGTON – Iran telah berhasil mencapai posisi yang lebih kuat di dunia terlepas dari permusuhan Amerika dan rintangan yang telah diciptakannya untuk menghambat kemajuan semacam itu, kata seorang penulis dan analis politik Amerika.

Daniel Kovalik, seorang akademisi di University of Pittsburgh, membuat pernyataan selama wawancara telepon dengan Press TV pada hari Minggu ketika ditanya tentang komentar Senator Chris Murphy yang menyarankan bahwa peluncuran satelit baru-baru ini oleh Iran membuktikan bahwa kebijakan keras Presiden Donald Trump telah memperkuat Teheran dan melemahkan Amerika di Timur Tengah dibandingkan dengan empat tahun lalu.

Baca:

Demokrat merujuk pada keberhasilan peluncuran atas satelit militer pertama Iran – Noor-1 (Cahaya-1) – dan menggambarkannya sebagai “bukti lebih lanjut bahwa kebijakan Trump atas Tehran hanya memperkuat Iran.”

“Iran semakin kuat dalam hal posisi di dunia. Dukungan Trump dari perjanjian nuklir dilihat oleh seluruh dunia, termasuk banyak sekutu AS di Eropa, sebagai kebijakan yang buruk,” kata Kovalik kepada Press TV, merujuk pada kesepakatan 2015 yang ditandatangani antara Iran dan enam negara besar. Trump menarik diri dari perjanjian pada 2018 dan memberlakukan kembali semua sanksi yang dihapus berdasarkan perjanjian.

“Maksud saya, sangat jelas bahwa AS telah kehilangan posisi karena itu dan kehilangan posisi karena pembunuhannya terhadap Jenderal Soleimani, kehilangan posisi karena intensifikasi sanksi selama pandemi ini. Jadi saya pikir posisi relatif kedua negara jelas telah berubah, dengan kekuatan Iran yang meningkat, dan AS menurun sebagai akibat dari semua ini,” tambahnya.

“AS, meskipun salah langkah selama bertahun-tahun, masih mempertahankan beberapa otoritas moral yang penting bagi kemampuannya untuk memerintah, tetapi saya pikir AS telah kehilangan banyak otoritas moralnya dalam empat tahun terakhir dan saya pikir jalan menuju Iran adalah bagian tak terpisahkan dari hilangnya otoritas moral itu,” kata Kovalik.

“Kemampuan Iran untuk meluncurkan satelit jelas menunjukkan bahwa terlepas dari semua sanksi yang telah dijatuhkan AS terhadap negara itu, terlepas dari semua ancaman yang telah dibuat AS, terlepas dari semua provokasi, Iran masih maju secara teknologi,” ujarnya.

Baca: Drama TV Mesir Ceritakan Pembebasan Yerusalem, Israel Tak Terima

IRGC berhasil menempatkan satelit militer pertama Republik Islam Iran di orbit yang diluncurkan pada 22 April, dengan menggunakan roket yang juga merupakan kendaraan peluncuran tiga tahap pertama di negara itu, berhasil mengirimkan muatannya.

Noor-1 menandai babak baru dalam program luar angkasa Iran, yang sangat bergantung pada teknologi yang dirancang dan dikembangkan di dalam negeri. (ARN)

Arrahmahnews

Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

https://arrahmahnews.com/

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: