Sistem Kesehatan Yaman Hancur, Inggris Terus Bantu Saudi Bombardir Sana’a

Sistem Kesehatan Yaman Hancur, Inggris Terus Bantu Saudi Bombardir Sana'a
Rumah Sakit di Yaman

Yaman  Dihancurkan oleh konflik selama bertahun-tahun, kini Yaman menghadapi krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Sistem kesehatannya telah hancur dan banyak penduduknya kelaparan – tetapi aliran senjata Inggris ke Arab Saudi belum berhenti.

Peran Inggris dalam memicu dan mempertahankan kampanye pemboman Riyadh yang menghancurkan di Yaman, sangat biadab. Bahkan menjadi sangat mengerikan karena ancaman Covid-19 membayangi negara yang dilanda perang itu.

Baca Juga:

Koordinator kemanusiaan PBB untuk Yaman, Lise Grande, memperingatkan bangsa itu dalam “perlombaan melawan waktu”. Saat ini hanya ada satu kasus corona yang dikonfirmasi sejauh ini, prospek penyebaran Covid-19 sangat mengerikan. “Peluangnya ditumpuk terhadap kita,” kata Grande, mengutip kondisi operasi yang terbatas, kurangnya sumber daya dan fakta bahwa “kurang dari 50 persen fasilitas kesehatan berfungsi penuh.”

Dengan kemampuan pengujian terbatas (yang mungkin menjelaskan mengapa hanya ada satu kasus yang dikonfirmasi sejauh ini), Yaman hanya mampu menguji beberapa ribu orang dan menghadapi kekurangan ventilator dan peralatan perlindungan pribadi.

Tak satu pun dari semua ini yang menghentikan bom agar tidak jatuh. Faktanya, Arab Saudi masih terus melakukan “pemboman warga sipil tanpa pandang bulu” – dan Inggris masih aktif, tetapi secara diam-diam, membantu upaya itu. Gencatan senjata dua minggu yang diumumkan oleh koalisi pimpinan Saudi hanya kedok semata, sebagai injeksi untuk menenangkan masyarakat dunia. Sementara pertempuran terus berlanjut, meskipun ada seruan dari PBB untuk “gencatan senjata global” untuk fokus pada kesiapan pandemi.

Raksasa senjata Inggris, BAE Systems, memanfaatkan krisis Covid-19 sebagai peluang untuk promosi diri, bercabang menjadi pelindung wajah dan ventilator untuk NHS di Inggris. Pada saat yang sama, Declassified UK menemukan bahwa data penerbangan “tampaknya mengkonfirmasi” bahwa BAE masih menerbangkan pesawat kargo dari pabrik jetnya di Inggris ke Pangkalan Udara King Fahad di Ta’if, Arab Saudi.

Riyadh menggunakan armada jet tempur Tornado Inggris yang digunakan untuk membom Yaman. Sementara putusan pengadilan 2019 memaksa Inggris untuk menghentikan sementara izin ekspor baru ke Riyadh, BAE mengatakan pihaknya terus “mendukung pemerintah Inggris” dalam memberikan “peralatan, dukungan dan pelatihan” kepada militer Saudi.

Baca Juga:

Ketika Yaman berusaha keras untuk mempersiapkan yang terburuk dengan Covid-19, BAE juga telah mengiklankan lima lowongan untuk ekspatriat Inggris untuk membantu mendukung angkatan udara Saudi, termasuk untuk “instruktur pilot” dan “supervisor teknisi persenjataan,” situs investigasi.

Ditanya oleh Declassified UK, seberapa tepat bagi RAF untuk mendukung angkatan udara Saudi selama pandemi, Kementerian Pertahanan tidak memberikan jawaban.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Guardian mencatat bahwa BAE telah menjual senjata senilai £ 15 miliar kepada militer Saudi selama lima tahun terakhir. Ini mengutip seorang ahli yang mengatakan perang hanya mungkin terjadi “karena perusahaan senjata dan pemerintah yang terlibat bersedia mendukungnya.” Faktanya, bantuan teknis Inggris yang begitu besar bagi angkatan udara Saudi, sehingga jika dihentikan “tidak akan ada jet di langit” setelah tujuh sampai 14 hari, seorang mantan pekerja BAE mengatakan kepada Channel 4 pada awal April. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

About Arrahmahnews 26674 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.